Unlimited Plugins, WordPress themes, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Code
  2. Android

Merancang, Menyusun Wireframing & Mewujudkan Prototaip Aplikasi Android: Bahagian 2

by
Difficulty:IntermediateLength:LongLanguages:

Malay (Melayu) translation by Umar bin Abdul Aziz (you can also view the original English article)

Dalam sebahagian daripada siri dua bahagian ini, saya telah menunjukkan kepada anda bagaimana untuk mengambil idea untuk aplikasi Android, dan membangunkannya dalam perancangan terperinci - untuk memetakan satu skrin satu demi satu yang akan melengkapkan aplikasi anda yang lengkap.

Menggunakan aplikasi perjalanan contoh yang membantu pengguna merancang dan menempah pengembaraan musim panas yang penuh dengan kawan-kawan, kami mengenal pasti penonton sasaran kami dengan membuat persona pengguna (ingat rakan kami bernama Sasha?) Dan kemudian buat senarai ciri yang akan menjadi sempurna untuk aplikasi Versi 1.0 kami (dan sesuai untuk Sasha).  Akhir sekali, kami membuat senarai skrin dan peta yang menunjukkan dengan tepat bagaimana semua skrin ini akan saling melengkapi.

Kami telah mengkaji banyak asas-asas di bahagian satu, tetapi setakat ini, perancangan kami sedikit tinggi dan abstrak. Pada bahagian kedua kami akan semakin dekat dan menjadi lebih personal dengan membuat wireframing dan prototaip skrin satu demi satu yang akan menyelesaikan permohonan kami.

Pada akhir tutorial ini, anda akan membuat prototaip digital yang boleh anda pasang dan menguji pada telefon pintar atau tablet Android anda.

Mari menggali lebih mendalam dan mula membuat wireframes!

Apa itu Wireframing?

Wireframing adalah di mana anda melukis semua komponen UI yang penting yang anda mahu meletakkan pada skrin tertentu. Tujuan wireframing adalah untuk menerangkan struktur skrin - bukan mengenai butiran yang lebih baik tentang bagaimana skrin akan kelihatan, jadi cuba jangan terlalu fokus pada reka bentuk grafik tertentu. Buat masa ini, cukup untuk mengetahui bahawa anda akan meletakkan menu pada Skrin A; Anda tidak perlu bimbang tentang warna menu ini kemudian, atau bagaimana anda akan menetapkan model teks menu.

Untuk mendapatkan maklumat lanjut mengenai wireframing, tinjau sumber-sumber berikut:

Wireframe melontarkannya sedikit - ia mungkin kelihatan pantas, kasar dan sketsa siap, tetapi wireframing sebenarnya adalah alat yang sangat berkuasa untuk meneroka, mengetahui, dan meningkatkan antara muka pengguna aplikasi anda. Ia juga boleh membantu anda mengenal pasti kelemahan dalam reka bentuk skrin utama anda, sebelum anda menghabiskan banyak masa menyempurnakan reka bentuk ini.

Lebih mudah untuk menyeberangi rentetan kerangka, buka halaman dalam buku nota anda dan mulakan semula daripada menulis ulang kod yang telah anda kerjakan selama berjam-jam .

Jadi saya telah menyanyikan puji-pujian untuk wireframing agak lama! Bagaimana anda mula membuat wireframe? Bagaimana anda mula membuat wireframe?

Anda mempunyai beberapa pilihan:

  • Lakarkan baju api anda menggunakan pensil dan kertas.
An example of a paper wireframe
Satu kertas dari skrin Tempahan Hotel permohonan kami.
  • Membuat wireframe digital menggunakan perisian penyuntingan imej profesional seperti Adobe Photoshop, atau program yang khusus untuk melayari wireframing seperti Pidoco, Axure, InDesign, Sketch, Omnigraffle, atau Balsamic Mockups.

An example of a digital wireframe
Halaman rumah wireframe, dibuat menggunakan Balsamiq.

Tetapi mengapa mengehadkan diri untuk menggunakan hanya satu alat, apabila anda boleh meraih faedah kedua-duanya? Kertas digital dan wireframe sangat sesuai untuk membuat wireframes yang digilap dan tepat. tetapi menavigasi menu banyak bukan cara terbaik untuk membuat aliran idea - dan tentunya tidak ideal apabila anda ingin cepat menguji banyak idea yang berbeza! Sebaliknya, pembungkusan kertas sangat bagus untuk sesi sumbang saran pantas, tetapi anda mungkin mendapati sukar untuk membuat wireframes kertas tepat dan detail yang cukup untuk hadir sebagai pelan tindakan untuk skrin yang akan anda buat.

Saya cadangkan membuat draf pertama anda menggunakan pen dan pen (yang sesuai untuk mendapatkan idea kreatif yang mengalir) dan kemudian, apabila anda mempunyai set wireframe kertas yang anda puas dengan hasilnya, anda boleh mengambil lebih banyak masa untuk menetapkan draf ini menggunakan perisian wireframing digital.

Ini adalah pendekatan yang saya akan gunakan dalam tutorial ini, tetapi perlu diingat bahawa Wireframing adalah latihan kreatif, jadi tidak ada cara yang sukar dan cepat di sini. Gunakan sebarang kaedah yang berkesan untuk anda.

Buat Wireframe Pertama Anda

Untuk memberikan pratonton terbaik dalam proses membuat wireframe dan prototaip, saya akan mengambil salah satu skrin dari aplikasi perjalanan dan akan menggunakannya untuk kerja saya sepanjang artikel ini untuk diselesaikan. Skrin yang saya pilih sebagai calon adalah senarai semak, kerana saya fikir ini adalah skrin yang mengandungi unsur-unsur UI yang mencabar yang akan menjadikannya contoh menarik.

Hanya untuk menyegarkan ingatan anda, sebahagiannya saya menulis huraian berikut tentang bagaimana saya membayangkan skrin semak senarai selesai:

Dalam tetapan status lalai, skrin akan memaparkan senarai semak semua tugas yang mesti dilengkapkan pengguna, untuk merancang perjalanan yang berjaya. Mengetuk apa-apa tugas akan membawa pengguna pada skrin di mana mereka boleh menyelesaikan tugas itu. Apabila pengguna melengkapkan tugasnya, item ini akan diperiksa pada senarai semak.

Untuk membuat draf pertama wireframe, ambil beberapa helai kertas dan laksanakan tulisan yang anda pilih, kemudian lukiskan garis segi empat dalam bentuk telefon pintar atau tablet pada umumnya.

Saya akan mulakan dengan menambah semua unsur navigasi ke galeri saya. Lihat peta skrin saya, saya dapat melihat bahawa pengguna perlu dapat mencapai tiga skrin dari senarai semak:

  • Pilih bandar.
  • Tempahan pengangkutan.
  • Rizab hotel.

Skrin ini menunjukkan dua jenis navigasi: navigasi ke belakang dan navigasi ke hadapan.

'Pilih Bandar' ialah skrin sebelumnya dalam aliran aplikasi saya, jadi ini memaparkan pengguna yang bergerak ke halaman sebelumnya dalam sejarah aplikasi. Android mengendalikan secara mundur ini secara automatik (biasanya melalui butang "balik" pada telefon pintar atau tablet) sehingga anda tidak perlu menambah navigasi 'Pilih Kota' secara eksplisit ke UI anda.

Dua lagi skrin agak berbeza, kerana ia memaparkan pengguna yang bergerak ke halaman seterusnya dalam aplikasi kami. Sistem ini tidak mengendalikan navigasi ke hadapan secara automatik, jadi adalah tanggungjawab anda untuk menyediakan pengguna dengan segala yang mereka perlukan untuk dapat menavigasi pada skrin.

Elemen navigasi ini akan membentuk dua TextView , yang akan saya sediakan dengan model senarai periksa (dengan baik, dua item tidak menyerupai senarai, tetapi jika saya meneruskan projek ini, saya akhirnya akan menambah lebih banyak tugas ke senarai ini). Pada status lalai, setiap TextView akan mengingatkan pengguna bahawa mereka mesti melengkapkan pekerjaan, contohnya, "Anda masih perlu menempah bilik hotel!" Apabila pengguna mengetuk salah satu TextView , ini akan membawa mereka pada skrin Book Transportation atau Hotel Reservation. jadi mereka boleh menyelesaikan tugas ini.

Apabila pengguna melengkapkan tugas, TextView sepadan akan mengemas kini maklumat mengenai tetapan tersebut (saya tidak akan menambah info mengenai hal ini kepada wireframe sekarang, tetapi ingat).

Untuk membuat kesan chcecklist, saya akan membuat ImageView berdasarkan setiap TextView . Secara lalai, setiap ImageView akan memaparkan salib merah, tetapi apabila pengguna telah menyelesaikan tugas itu, ia akan digantikan dengan tanda semak hijau.

A first draft paper wireframe of the checklist screen

Akhirnya, saya akan menambah tajuk TextView , yang akan memaparkan apa sahaja pengguna memilih untuk menelepon perjalanan tertentu ini. 

Semasa anda membina kawat baju anda, anda mungkin menghadapi elemen UI yang boleh berfungsi dalam banyak jawatan dan pada saiz yang berbeza.  Membuat kawat kertas tidak cukup lama, jadi jika anda mempunyai apa-apa idea yang lain kemudian mengambil beberapa saat untuk melayari mereka. Sebenarnya, anda harus berusaha untuk melukis beberapa alternatif untuk setiap skrin supaya anda boleh memutuskan idea mana yang paling berpotensi.

A series of different wireframes for the checklist screen

Bilas dan ulangi beberapa kali untuk setiap skrin yang akan melengkapkan permohonan anda, sehingga anda mempunyai set lengkap wireframe kertas. Langkah seterusnya adalah untuk mengubah draf pertama ini menjadi wireframe digital yang digilap.

Terdapat banyak perisian di luar sana khusus untuk wireframing, jadi ia juga bagus jika anda meluangkan masa untuk memeriksa pilihan anda di Google, walaupun anda mahu anda boleh memilih untuk menggunakan perisian penyuntingan yang anda suka, seperti Adobe Photoshop.

Secara peribadi, saya peminat Balsamiq Mockups !

The checklist screen as a digital wireframe created using Baksmiq Mockups

Luangkan sedikit masa untuk mencipta dan menyempurnakan reka bentuk anda pada perisian yang anda pilih, dan sentiasa memberi perhatian jika terdapat peluang untuk meningkatkan ketangkasan anda. Bekerja dengan alat baru pastinya akan menghasilkan beberapa idea baru, jadi jika tiba-tiba anda mendapat inspirasi atau inspirasi tentang bagaimana anda boleh memperbaiki reka bentuk anda, kemudian ambil kertas dan membuat korden dari idea itu. Sekiranya anda telah menghasilkan wireframe yang berhati-hati, ubahnya menjadi wireframe digital.

Sekali lagi, ulangi beberapa kali untuk skrin lain.

Buat Projek Protoype anda

Sudah tiba masanya untuk meletakkan reka bentuk anda pada ujian dengan membuat prototaip digital berdasarkan kawat rangka anda.

Mewujudkan satu prototaip memberikan anda peluang untuk mendapatkan pengalaman secara langsung tentang bagaimana rupa reka bentuk dan fungsi anda pada peranti Android sebenar, juga membolehkan anda menguji reka bentuk anda menerjemahkan pelbagai konfigurasi skrin melalui Android Virtual Devices (AVDs).

Jadi, bagaimana kita membuat prototaip digital?

Cara termudah adalah dengan menggunakan Android Studio, yang akan berganda sebagai alat prototaip digital berkuasa kepada editor susun atur grafik IDE terbina dalam. sepanjang bahagian ini, saya akan menggunakan banyak ciri baru yang diperkenalkan di Adroid Studio 2.2 , jadi jika anda ingin mengikuti tutorial ini, pastikan anda menjalankan Android Studio 2.2 Preview atau lebih tinggi.

Untuk mencipta prototaip kami, aktifkan Android Studio dan buatkan projek berbau. Untuk membuat perkara mudah, saya akan menggunakan templat 'Aktiviti Kosong'. Kerana anda akan menguji prototaip ini pada peranti Android peribadi anda, pastikan untuk menetapkan projek SDK minimum menjadi sesuatu yang serasi dengan telefon pintar Android atau tablet anda.

Apabila Android Studio telah mencipta projek anda, buka fail activity_main.xml dan hapus TextView 'Hello World' yang TextView bahawa Android Studio ditambah ke susun atur secara lalai. Pastikan anda mempunyai tab 'Reka Bentuk' yang dipilih supaya anda dapat melihat Android Studio dan palet kanvas.

Kini kami sudah bersedia untuk merealisasikan kredibiliti kami! Mari bermula dengan yang teratas, dengan tajuk skrin. Sudah jelas bahawa ini akan menjadi TextView , tetapi bagaimana dengan kandungan itu? Apabila pengguna mula merancang bercuti, mereka akan menamakan percutian mereka dengan menyebutnya apa-apa, jadi bagaimana kita tahu jenis teks yang hendak digunakan pada protokolip kami?

Menghadapi pemboleh ubah teks adalah tema berulang dalam prototaip ini, jadi mari kita mengambil beberapa saat untuk meneroka masalah ini dengan lebih terperinci sekarang.

Prototaip adalah alat yang sangat baik pada persenjataan pemaju aplikasi, tetapi jangan terbawa - skrin apa yang mengandungi unsur-unsur berubah-ubah, tidak mungkin bagi anda untuk prototaip setiap versi satu demi satu. Ini pastinya perkara dalam senarai semak kami, kerana pengguna mungkin menamakan mana-mana percutian mereka, dari yang terpendek seperti Trip 1 ke getaran dan semangat Percutian Musim Panas yang Rindu ceria , dan segala yang mungkin di tengah.

Kerana tidak mustahil untuk menguji setiap tajuk yang dapat difahami, prototaip adalah peluang emas bagi anda untuk meletakkan reka bentuk anda pada tekanan yang serius dengan menguji pembolehubah yang paling aneh dan luar biasa yang anda fikirkan.

Untuk senarai semakan prototaip saya, saya akan membuat tiga sumber talian: satu yang memaparkan tajuk "biasa" yang paling mungkin dipilih oleh pengguna, yang sangat pendek, dan yang benar-benar panjang. Menguji keterlaluan ini adalah cara yang paling berkesan untuk menggalakkan masalah yang mungkin kelihatan mengintai reka bentuk skrin anda.

Jika anda telah mencipta sumber garisan ini, anda perlu memberi teks ini di mana untuk meletakkannya, jadi gunakan TextView dari palet dan letakkan pada kanvas.

Android Studio 2.2 memperkenalkan konsep mengehadkan, yang sangat berguna untuk menghasilkan prototaip digital (dan antara muka pengguna / UI umum). Anda boleh membuat sempadan secara manual, tetapi mengapa melakukannya jika Android Studio boleh melakukan kerja rumit ini untuk anda?

Terdapat dua cara untuk menjadikan Android Studio membuat halangan untuk anda, jadi mari meneroka kedua-duanya. Kaedah pertama adalah menggunakan autoconnect, jadi pastikan anda membuat mod ini diaktifkan dengan mengklik butang Autoconnect (di mana kursor diletakkan di tangkapan skrin di bawah).

Select Android Studios Autoconnect button

Sekarang, seret TextView anda ke bahagian di mana ia sepatutnya muncul dalam susun atur. Saya mahu tajuk saya berada di tengah, jadi saya akan menyeret TextView ke tengah-tengah kanvas dan melepaskannya. Apabila anda melepas TextView , Android Studio akan bertindak balas dengan membuat halangan yang diperlukan untuk memegang TextView di tempatnya.

Perhatikan, apabila kedua-dua kekangan menarik widget ke arah yang bertentangan, sempadan itu akan kelihatan seperti garis bergerigi, yang merupakan sebab mengapa sempadan kelihatan berbeza daripada halangan biasa.

Drag the TextView widget into the correct position and Android Studio will create constraints automatically

Jika anda tidak pasti sama ada TextView anda di tengah, seretnya sedikit pada paksi mendatar. Petua akan muncul dalam satu bahagian widget, memaparkan kedudukan semasa mereka di sepanjang garis kiri dan kanan paksi. Seret TextView sehingga anda mendapat bahagian 50/50.

Tetapkan TextView untuk memaparkan salah satu baris sumber yang anda buat untuk tajuk anda - tidak kira garis mana yang anda mulakan, selagi anda akan menguji semuanya juga!

Seterusnya, kami akan membina senarai semak kami. Saya akan menggunakan dua gambar pada senarai semak saya: pemeriksaan hijau yang akan muncul apabila pengguna telah menyelesaikan tugas itu, dan salib merah untuk menunjukkan bahawa item tersebut masih dalam senarai 'Must Do'. Buat dua imej ini dan tambahkannya ke folder yang boleh drawable dari projek anda.

Seterusnya, buka fail strings.xml dan buat dua mesej lalai:

  • Anda mesti menempah hotel!
  • Anda perlu memilih pengangkutan!

Seret dua TextView dari palet dan letakkannya pada kanvas - jangan bimbang tentang membuat semuanya selari sekarang. Tetapkan TextView untuk memaparkan sumber baris lalai anda.

Seterusnya, ambil dua ImageView dari palet dan letakkannya pada kanvas. Semasa anda melepaskan setiap ImageView , Android Studio akan membawa anda memilih sesuatu yang menarik untuk dipaparkan. Kami akan mulakan dengan membuat versi lalai prototaip pada skrin ini, jadi pilih imej silang merah untuk kedua-dua ImageView .

Pada peringkat ini, kami telah menambah elemen UI yang diperlukan, tetapi sejak kami secara rawak meletakkan semuanya ke kanvas, kemungkinannya prototaip anda tidak dapat menampung terlalu banyak persamaan dengan wireframe. Sekali lagi, mari kita gunakan halangan!

Cara kedua yang Android Studi boleh dibuat dengan automatik adalah garis pembatas melalui mesin tambahan lain.  Sediakan masa untuk menyeret TextView Anda dan ImageView pada posisi yang sempurna pada kanvas, kemudian berikan klik pada tombol Infer Kendala Android Studio (di mana kursor terletak pada gambar di bawah ini).

 Ketika anda mengklik tombol ini, Android Studio akan secara otomatis membuat pembatas yang diperlukan untuk menyampaikan tata letak Anda saat ini. 

Select the Infer Constraints button

Ini adalah lalai versi dari skrin ini, tetapi kita juga perlu untuk menguji bagaimana skrin ini dapat dikonfigurasi ketika pengguna mula mengecek tugas mereka dalam keadaan "Harus Dilakukan".  Terakhir, saya mahu TextView ini memaparkan beberapa dasar maklumat tentang pengguna hotel tempahan dan perjalanan perjalanan.  Hal ini akan memenangkan kita dari permasalahan lama: variasi teks. 

Ini skrin harus menjadi cukup fleksibel untuk menyajikan maklumat tentang hotel (dan lapangan terbang, kereta api, dll) dengan nama-nama yang panjang dan serius, tetapi pada saat yang sama juga tidak terlihat awet jika pengguna mengurus hotel yang keren dan trendi yang namanya hanya terdiri dari satu huruf, atau simbol pi (yup, ini adalah hotel jenis itu). 

Sekali lagi, solusinya adalah untuk membuat garis yang banyak yang akan menampilkan paling aneh teks yang mungkin harus diterjemahkan oleh tata letak Anda.  Jika anda tidak begitu yakin tentang bagaimana ekstrim yang harus anda hadapi ke depannya dengan sumber garis, maka anda selalu dapat kembali kepada teman anda, Internet, untuk petunjuk.  Pada masa ini, saya akan menghabiskan masa untuk menelaah hotel dan lapangan terbang, terutama yang mempunyai nama yang panjang, pendek, atau yaaneh namanya, kemudian gunakan contoh terbaik untuk sumber saya. 

Jika anda telah membuat semua sumber, anda boleh melakukan sedikit ujian awal dengan mengubah antara garis sumber dan dapat ditarik, kemudian memeriksa output pada layout editor Android Studio built-in. 

Aktiviti ini tidak memberi anda tahap yang sama seperti menguji aplikasi anda pada peranti Android atau AVD, ini menjadi jauh lebih cepat, merupakan cara yang paling sempurna untuk mengenali masalah yang tiba-tiba dan cukup signifikan yang terjadi pada tata letak Anda. 

Kemungkinannya adalah anda perlu TextView semula TextView dan ImageView anda ImageView untuk menemukan kesempurnaan yang sempurna antara tata letak yang dapat menampilkan jumlah teks yang banyak dan tata letak yang tidak terlihat aneh ketika harus menampilkan sedikit huruf saja. 

Jika anda memerlukan sedikit sentuhan (saya tahu saya harus) maka cukup ambil widget pada kanvas danseret pada posisi yang baru.  Jika anda telah berpuas hati dengan hasilnya, klik butang Infer Constraintlagi dan Android Studio akan membuat satu pembatas baru untuk anda. 

Berikut adalah prototaip saya yang sudah selesai. 

The finished digital prototype

Tidak buruk, tetapi ujian sebenar adalah seberapa baik susun atur ini diterjemahkan merentasi telefon pintar Android, tablet dan AVD dengan konfigurasi skrin yang berbeza, jadi inilah yang akan kami lakukan seterusnya. 

Menguji Prototaip Digital Anda 

Tidak ada pengganti untuk mendapatkan pengalaman bersendirian dengan cara prototaip anda kelihatan dan berfungsi pada peranti yang sebenar, jadi mulakan dengan memasang projek anda pada telefon pintar atau tablet Android anda sendiri dan menghabiskan sedikit masa berinteraksi dengannya, hanya untuk merasakan pengalaman pengguna keseluruhan.  Jangan lupa untuk menguji prototaip anda dalam mod lanskap dan potret! 

Jika anda mengenal pasti sebarang isu atau peluang untuk meningkatkan reka bentuk skrin anda, maka buat nota kepada mereka, maka anda akan tahu dengan tepat apa perubahan yang perlu anda gunakan apabila anda selesai menguji prototaip anda. 

Jika aplikasi anda akan memberikan pengalaman terbaik untuk semua pengguna anda, maka ia perlu cukup fleksibel untuk menyesuaikan diri dengan pelbagai konfigurasi skrin.  Sebaik sahaja anda telah menguji prototaip anda pada peranti Android anda sendiri, anda perlu membuat pelbagai AVD yang mempunyai saiz skrin dan ketumpatan yang berbeza, dan kemudian menguji prototaip anda merentasi semuanya.  Sekali lagi, jika anda melihat apa-apa 'off' mengenai prototaip anda, atau mempunyai idea tentang bagaimana anda boleh memperbaiki reka bentuk, maka membuat nota perubahan ini supaya anda tidak akan melupakannya. 

Sebaik sahaja anda telah menguji versi asal susun atur anda dengan teliti, anda perlu menguji bagaimana prototaip anda akan menyesuaikan diri apabila pengguna memulakan tugas berdetik dari senarai semak mereka. 

ImageView kedua-dua ImageView untuk memaparkan tanda hijau yang boleh ditarik balik, dan menukar teks lalai untuk dua sumber rentetan alternatif-sekali lagi, kerana kami akan menguji semua sumber rentetan kami, ia tidak semestinya perkara yang anda mulakan. 

Letakkan prototaip baharu anda melalui proses ujian yang sama, yang bermakna memasangnya pada peranti Android anda untuk beberapa pengalaman bersambung, dan kemudian mengujinya merentasi AVD dengan konfigurasi skrin yang berbeza.  Seperti biasa, buat nota penemuan anda.  Kemudian, bilas dan ulangi semua sumber rentetan yang anda buat untuk senarai semak dan tajuk TextView . 

Sebaik sahaja anda selesai menguji, anda harus menyemak nota anda.  Jika anda hanya perlu membuat tweak kecil, maka anda mungkin dapat mengelak dengan menggunakan perubahan ini secara terus ke prototaip dan wireframe digital anda.  Walau bagaimanapun, jika perubahan ini lebih dramatik atau amaun kepada reka bentuk semula yang lengkap, maka anda perlu meluangkan sedikit masa menjelajah mereka dengan lebih terperinci terlebih dahulu.  Idealnya, anda harus meletakkan idea-idea baru anda melalui proses wireframing, prototaip dan pengujian yang sama sebagai idea awal anda, kerana ini masih merupakan cara yang paling berkesan untuk menyetrika apa-apa isu dengan reka bentuk anda. 

Pasti, ia mengecewakan untuk mencari kembali diri anda di peringkat wireframing apabila seolah-olah anda hampir selesai dengan keseluruhan proses reka bentuk, tetapi masa yang dihabiskan untuk meneroka idea-idea baru adalah selalu dibelanjakan dengan baik. 

Walaupun anda akhirnya membuang idea-idea ini memihak kepada reka bentuk asal anda, sekurang-kurangnya anda akan tahu bahawa anda benar-benar bekerja dengan reka bentuk skrin terbaik yang boleh anda temui.  Tiada apa-apa yang lebih buruk daripada melabur satu tan masa dan usaha ke dalam sebuah projek, apabila sepanjang masa anda mempunyai keraguan yang membingungkan di belakang fikiran anda, mungkin , mungkin , anda sepatutnya turun ke arah yang lain.

Pada asasnya, jika prototaip telah mencetuskan idea-idea baru, maka sekarang adalah masa untuk meneroka mereka! 

Sebaik sahaja anda telah menguji semua versi prototaip anda merentasi pelbagai AVD, ada satu perkara lagi yang perlu dilakukan: buat prototaip setiap skrin lain dalam peta skrin anda, dan tundukkan setiap yang terakhir ke tahap pemerhatian yang sama. 

Ringkasan

 Dalam siri dua bahagian ini, kita melihat cara untuk mengambil idea awal dan mengembangkannya menjadi rekaan terperinci.

 Ini mungkin berbunyi seperti banyak kerja (kerana, kita bersikap jujur, ia adalah banyak kerja) tetapi setiap langkah dalam proses ini akan membantu anda menyelesaikan sebarang masalah dengan reka bentuk dan sifar anda pada peluang untuk meningkatkan aplikasinya. 

Perancangan, wireframing dan prototaip sebenarnya dapat menjimatkan masa anda dalam jangka panjang dengan mengurangkan peluang anda untuk menghadapi masalah utama lebih jauh.  Sebaik sahaja anda mula menulis kod, isu masalah reka bentuk menjadi lebih sukar. 

Tetapi akhirnya, melaburkan banyak masa dan tenaga untuk menyempurnakan reka bentuk asas aplikasinya akan membantu anda memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pengguna anda.  Ini bermakna lebih banyak muat turun, lebih banyak ulasan positif, dan lebih banyak orang mengesyorkan aplikasi anda kepada rakan dan keluarga mereka-dan yang tidak mahu itu?

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.