30-50% off hundreds of digital assets! WordPress themes, video, music and more 30-50% Off Go to Sale
Advertisement
  1. Code
  2. Mobile Development
Code

Bahasa Pemrograman Mudah Alih

by
Length:LongLanguages:

Malay (Melayu) translation by Kaustina Nurul Ilmi (you can also view the original English article)

Jika anda mahu kod aplikasi mudah alih, anda perlu tahu pemrograman bahasa. Tapi sulit untuk memilih bahasa terbaik (atau bahasa-bahasa) untuk proyek. Saya akan membantu anda mempersempitnya sehingga anda dapat memilih yang terbaik.

Semuanya bergantung pada apa yang sedang anda bangun. Bagi sesetengah aplikasi, mudah alih pengembang mungkin tidak memerlukan semua ciri bahasa tertentu. Dalam keadaan lain, satu aplikasi mungkin memerlukan lebih dari satu bahasa. Dalam tutorial ini, saya akan membahas pelbagai bahasa pemrograman mobile dan menyampaikan beberapa detail yang dapat membantu anda membuat keputusan.

Mari kita mulakan dengan beberapa bahasa yang mungkin sudah anda kenal.

Bahasa Pemrograman untuk Android

Java

Menurut Indeks TIOBE , Java adalah pemrograman bahasa yang paling popular pada bulan Juni 2017. Jika ingin mengembangkan aplikasi Android, kemungkinan besar Anda akan tetap menggunakan Java. Java memiliki komunitas pengembang yang besar dan mapan, dan itu berarti Anda dapat memperoleh dukungan teknis dan bantuan.

Jadi, ketika Anda melakukan pengembangan mobile dengan Java, Anda bebas untuk mengembangkan jenis aplikasi yang dapat Anda pikirkan. Satu-satunya yang akan menjadi batasan adalah imaginasi dan tingkat pengetahuan Jawa Anda.

Kotlin

Kotlin didesain dan dikembangkan oleh JetBrains, syarikat Ceko yang terkenal dengan IDE popular mereka, IntelliJ IDEA. Tim Android Google baru-baru ini mengumumkan bahawa mereka secara rasmi menambah sokongan untuk Kotlin pemrograman bahasa.

Kotlin dikembangkan untuk menangani beberapa masalah di Jawa. Menurut penggemarnya, sintaks Kotlin lebih sederhana, lebih bersih, dan menyebabkan kode gembung lebih sedikit. Kotlin membantu anda lebih fokus dalam mengatasi masalah sebenar, daripada berjuang dengan sintaks yang sebenarnya tidak diperlukan. Anda juga dapat menggunakan Kotlin dan Java bersama-sama dalam proyek yang sama, dan itu membuatnya sangat kuat.

Bahasa Pemrograman untuk iOS

Swift

Jika anda ingin mengembangkan aplikasi untuk iOS, Swift mungkin bahasa yang tepat untuk anda. Diperkenalkan pada tahun 2014 dan dibukanya sumber terbuka pada tahun 2015, Swift dengan pantas cepat menyebar ke pengembang mudah alih. Swift sangat popular, terutama di kalangan pemula pengembangan iOS baru.

Apple telah menambah beberapa ciri hebat ke dalam bahasa ini, seperti sintaks yang disederhanakan, kemampuan untuk dengan mudah menunjukkan pemrograman kesalahan, dan sebagainya. Upaya besar Apple untuk mempromosikan Swift dengan jelas menunjukkan bahawa mereka ingin bahasa baru menjadi bahasa pemrograman utama untuk aplikasi ekosistemnya.

Objektif-C

Objektif-C adalah bahasa pengantar bahasa asal untuk iOS. Sementara bahasa Swift yang baru diperkenalkan adalah fitur masa depan pengembangan iOS, banyak proyek lanjutan masih mengandalkan Objective-C. Jadi transisi dari Objective-C ke Swift diperkirakan akan agak lambat, dan Anda mungkin memerlukan keduanya untuk beberapa proyek, setidaknya untuk saat ini.

Pemrograman Cross-Platform Bahasa

JavaScript

JavaScript mempunyai sejarah panjang yang kembali ke hari-hari awal World Wide Web. Front-end bahasa dan sisi pelayan yang sangat popular, membolehkan web pemaju melakukan segalanya untuk meningkatkan pengalaman pengguna laman web mereka untuk membangunkan lengkap aplikasi web.

Pada masa ini, terdapat beberapa rangka kerja JavaScript yang khusus menargetkan platform pengembangan mudah alih, seperti Ionic 2 dan React Native. JavaScript sangat mudah digunakan untuk mengembangkan aplikasi cross-platform mudah alih menggunakan rangka kerja dan perpustakaan tersebut. Hal ini bermakna anda hanya perlu menulis satu aplikasi versi, dan aplikasinya akan berjalan di iOS atau Android.

TypeScript

TypeScript adalah superset JavaScript dan menawarkan keselamatan yang lebih baik dengan menambahkan penaipan statik pilihan. TypeScript juga menyediakan sokongan yang lebih baik untuk membangunkan aplikasi berskala besar. Dibangunkan dan diurus oleh Microsoft, TypeScript membolehkan pemaju untuk menulis aplikasi mudah alih merentas platform menggunakan kerangka seperti NativeScript.

Bahasa Pemrograman Lain

C #

C # adalah bahasa Windows Mobile. Ini sangat mirip dengan C ++ dan Java. Microsoft telah mengadopsi beberapa ciri Java untuk memudahkan senibinanya, dengan mengekalkan reka bentuk seperti C ++. C # juga mempunyai komuniti pemaju yang besar dan aktif yang sentiasa ramah dan membantu.

C

C adalah bahasa kedua yang paling popular di indeks TIOBE, dan seperti Jawa, komuniti ini penuh dengan pemaju yang berpengalaman yang dapat memberi nasihat berharga tentang cara menulis kod supaya tidak salah.

Dicipta oleh Dennis Ritchie, semasa bekerja untuk Bell Labs, C adalah bahasa yang diterima pakai dan berkuasa tinggi yang membolehkan anda memanipulasi operasi komputer peringkat rendah secara langsung. Sekiranya anda ingin menggunakan Android NDK (Kit Pembangunan Asli), anda mesti kenal dengan bahasa C.

C++

Jika anda sudah biasa dengan C, maka anda akan benar-benar menikmati membaca dan menulis kod C ++. C ++ adalah lanjutan C, dengan ciri-ciri peringkat tinggi dan sokongan untuk pengaturcaraan berorientasikan objek. C ++ juga merupakan bahasa kegemaran pemaju Android NDK. Anda boleh menggunakan C ++ untuk membangunkan aplikasi Windows Mobile juga. C ++ bersaing dengan Java dalam bidang pembangunan perisian, dan oleh itu C ++ sangat layak untuk menguasai.

Python

Python adalah bahasa popular lain yang mudah dipelajari dan mudah dibaca. Pencipta bahasa ini telah membuat usaha tambahan untuk mengekalkan sintaks sebagai mudah dan jelas. Python benar-benar membantu pemaju pemula mengekalkan tahap produktiviti yang tinggi, bermula dari hari pertama. Jika anda merasa selesa menulis kod Python, maka anda boleh menggunakan kerangka seperti Kivy untuk membangunkan aplikasi mudah alih merentas platform.

Ruby

Ruby adalah bahasa skrip berorientasikan objek, dipengaruhi oleh Ada, C ++, Perl, Python, dan Lisp. RubyMotion adalah rangka kerja yang baik untuk membangunkan aplikasi mudah alih asli dan salib platform di Ruby. RubyMotion membuat Ruby cukup mudah untuk belajar, terima kasih kepada sintaks yang elegan yang menumpukan pada kesederhanaan dan produktiviti.

Bagaimana untuk mengklasifikasikan bahasa?

Aplikasi selular boleh dikumpulkan ke dalam tiga kategori, iaitu asal, hibrid dan asal serata. Aplikasi asli dapat memanfaatkan sepenuhnya semua ciri dan ciri OS, dan mereka adalah yang terpantas dalam hal prestasi. Bagaimanapun, anda perlu mengekalkan kod-kod yang berbeza untuk platform mudah alih yang berlainan, setiap platform menggunakan bahasa pengaturcaraan yang berbeza.

Sebagai contoh, platform Android menggunakan Java plus C / c ++ untuk membangunkan aplikasi asli. Platform IOS Apple bergantung pada C-gol dan Swift sebagai bahasa asal. C # digunakan oleh platform Windows Mobile untuk kod aplikasi asal. Semua bahasa pemrograman aplikasi asli ini disusun, dan tidak ditafsirkan.

Aplikasi mudah alih hibrid adalah benar-benar sebuah laman web yang direka untuk bekerja dengan peranti mudah alih juga. Pengguna boleh mengaksesnya melalui penyemak imbas mudah alih seolah-olah mereka melawat laman web pada komputer desktop. Gabungan HTML5, CSS dan JavaScript adalah pilihan yang jelas, jika anda ingin mengembangkan aplikasi web.

Baru-baru ini, satu kumpulan telefon mudah alih rangka kerangka baru telah muncul. Rangka kerja ini menggabungkan ciri-ciri terbaik aplikasi asli dan aplikasi hibrid - mereka cepat dan ringan dan boleh mengakses kuasa penuh peranti asal, tetapi mereka juga dikodkan dengan JavaScript dan bahasa web lain, jadi banyak kod boleh digunakan semula di antara platform.

Asli bertindak balas dan NativeScript adalah kerangka rentetan platform asli yang popular. Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang ini, lihat kursus pemula komprehensif kami atau sebahagian daripada kami banyak tutorial.

Perbandingan ciri-ciri

Sebelum memasukkan lebih mendalam ke dalam bahasa terperinci bahasa, anda mesti memilih platform. Anda boleh merujuk kepada artikel platform pembangunan Mudah Alih untuk mendapatkan idea dari pelbagai platform dan cara memilih yang sesuai dengan anda. Dengan mengandaikan bahawa anda telah memilih platform pembangunan mudah alih, mari kita lihat bagaimana bahasa ini dibandingkan dengan ciri-ciri mereka.

Bala Durage Sandamal Siripathi

Jika anda ingin membangunkan untuk Android, Jawa dan Kotlin asli adalah pilihan yang jelas. Jadi mari lihat mereka.

Keselamatan Null

Kotlin mempunyai kawalan yang lebih baik terhadap rujukan Null supaya bug NullPointerException terkenal (biasa di Jawa) lebih mudah dihapuskan. Ini mengurangkan masa pembangunan dan meningkatkan produktiviti programmer.

Konvensyen

Walaupun Java menyokong operasi serentak, kod yang sesuai mungkin mengalami masalah membaca dan penyelenggaraan yang sangat mudah. Kotlin menangani isu-isu ini dengan menggunakan Coroutines. Kod yang dihasilkan mudah dibaca dan mudah difahami juga.

Jenis Sistem

Sistem jenis Java tidak konsisten, dan ini kadang-kadang boleh menyebabkan kekeliruan. Khususnya, jenis primitif seperti bilangan bulat, boolean, dan lain-lain mesti dikendalikan sebagai kes-kes khas. Sebaliknya, Kotlin mempunyai jenis yang agak mudah dan sistem yang lebih fleksibel yang meminimumkan kesilapan dan kesilapan pengaturcara.

Gaya Pemrograman yang Disokong

Walaupun Java secara teorinya menyokong pelbagai gaya pengaturcaraan, sesetengah pemaju percaya bahawa ia terlalu mempromosikan OOP (pengaturcaraan berorientasikan objek). Kotlin nampaknya tidak menguatkuasakan gaya pengaturcaraan tertentu, jadi pemaju mempunyai lebih banyak kebebasan untuk memilih pendekatan yang paling sesuai. Walau bagaimanapun, pemaju Kotlin perlu mempunyai pengetahuan yang mendalam mengenai prinsip-prinsip seni bina dan pembangunan perisian.

Mana yang patut dipilih?

Pendek kata, nampaknya Kotlin lebih baik daripada Java, tetapi ini mungkin mengambil sedikit masa untuk transformasi lengkap. Satu cabaran ialah pemrogram digunakan untuk pemikiran yang dikuatkuasakan oleh Java. Satu lagi ialah Kotlin adalah bahasa baru, dan ciri-ciri tertentu masih tidak eksperimen.

Bagaimanapun, Google telah mengumumkan dengan jelas bahawa mereka akan menawarkan sokongan penuh untuk Kotlin. Malah, Studio Android, IDE Android rasmi, kini dilengkapi dengan sokongan penuh untuk Kotlin. Ciri-ciri dan keupayaan baru sentiasa ditambah kepada Kotlin. Dalam beberapa tahun akan datang, kami akan mengalami tempoh peralihan dari Jawa ke Kotlin, sekurang-kurangnya dalam pembangunan Android asli.

IOS asli

Goal-C dan Swift adalah dua pilihan yang anda miliki untuk pembangunan iOS. Oleh itu, mari lihat setiap ciri.

Kod Sintaks

Swift mempunyai sintaks yang mudah dan jelas untuk membantu pengaturcara mencapai matlamat mereka dengan bilangan minimum LOC (baris kod). Ini juga membantu mengurangkan kesilapan pengaturcara dan memudahkan untuk mengatasi pepijat.

Pengurusan Memori

Swift dengan jelas mengalahkan Objective-C, apabila ia datang kepada pengurusan memori. Swift menguatkuasakan mekanisme yang lebih kuat dan boleh dipercayai, yang membolehkan pengatur cara untuk mengelakkan kebocoran memori yang tidak diingini.

Prestasi

Pelaksanaan kod Swift lebih cepat daripada Objektif-C. Ini jelas menyebabkan prestasi aplikasi yang lebih pantas dan pengalaman pengguna yang lebih baik

Gaya Pengaturcaraan yang Disokong

Tidak seperti Objektif-C, Swift mempunyai sokongan terbina dalam pengaturcaraan berfungsi juga. Oleh itu, pemaju tidak perlu menghadkan diri kepada setiap gaya pengaturcaraan yang ditentukan. Ini membantu pemaju memahami masalah dengan jelas dan menghasilkan penyelesaian yang lebih baik.

Mana yang patut dipilih?

Sama seperti Kotlin perlahan-lahan menggantikan Java dalam pembangunan Android asli, Swift seolah-olah yakin untuk membangunkan dalam pembangunan iOS asli, memaksa Objective-C untuk bersara. Apple telah memulakan sokongan luas untuk Swift, dan ia akan menjadi lebih baik pada masa akan datang. Seperti pemaju Android, pemaju iOS juga mengalami tempoh peralihan semasa.

Walaupun ada beberapa alat migrasi kod yang tersedia, mungkin tidak mungkin untuk mengubah projek Objektif-C sepenuhnya ke Swift tanpa masalah. Kadang-kadang, penyelesaian khusus mungkin diperlukan, dan itu mungkin memerlukan pengetahuan yang adil dari Objektif-C. Jadi strategi terbaik adalah untuk memberi keutamaan Swift dan belajar sedikit Objektif-C hanya apabila diperlukan. Juga, anda perlu mengawasi perkembangan dan trend terkini yang pantas.

Aplikasi merentas platform

JavaScript (ditambah dengan teknologi HTML5 yang lain) adalah bahasa pembangunan mudah alih lintas platform yang paling kerap digunakan. Terdapat juga bahasa lain, seperti Python dan Ruby, tetapi JavaScript mempunyai pelbagai sokongan dan penerimaan.

Kecuali anda mempunyai peminat Ruby atau Python yang besar dan anda ingin mencuba pengawal depan bidang pembangunan mudah alih dengan bahasa-bahasa ini, anda perlu berpegang dengan JavaScript atau jenis yang ditambahkan, tuliskan.

Kesimpulannya

Memilih bahasa pembangunan mudah alih boleh menjadi rumit jika anda tidak memahami ciri-ciri setiap orang, bersama dengan trend industri semasa. Dengan pengetahuan ini, bagaimanapun, mudah untuk melihat bahawa bahasa pilihan sangat bergantung pada platform pembangunan mudah alih tertentu juga.

Saya yakin sekarang anda mempunyai gambaran yang jelas mengenai bahasa pembangunan aplikasi mudah alih dan dapat memadankan perkaitan ciri-ciri mereka dengan perkembangan trend terkini. Jadi, mulailah coding aplikasi seterusnya anda dengan keyakinan!

Sekiranya anda ingin membantu memulakan bahasa baru, lihat beberapa tutorial dan kursus video yang disambungkan di seluruh pos ini, atau beberapa jawatan kami di pembangunan mudah alih!

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.