Unlimited Plugins, WordPress themes, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Code
  2. Python

Python dari Awal - Fungsi dan Modul

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:
This post is part of a series called Python from Scratch.
Python from Scratch: Variables, Data Types and Control Structure
Python from Scratch: Object Oriented Programming

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Johari Triana (you can also view the original English article)

Selamat datang kembali ke seri Python dari Awal. Dalam pelajaran sebelumnya, kami belajar bagaimana menggunakan variabel dan struktur kontrol untuk menyimpan dan memanipulasi data. Pastikan untuk memeriksanya jika Anda membutuhkan penyegaran!


Video tutorial


Transkrip

Dalam tutorial hari ini, kita akan melihat fungsi - apa fungsinya, cara kerjanya, dan cara membuatnya sendiri. Kami juga akan meninjau beberapa fungsi bawaan, dan cara menggunakannya secara efektif. Akhirnya, kita akan melihat cara membuat dan mengimpor modul.


Fungsi - Menulis puya kamu sendiri

Fungsi adalah langkah penting untuk dibahas, ketika memperkenalkan kompleksitas tambahan ke dalam pemrograman Anda. Jika variabel adalah wadah bernama untuk data, maka fungsi adalah wadah bernama untuk blok kode yang dapat dieksekusi berdasarkan permintaan. Ini berguna jika Anda memiliki program yang menjalankan operasi tertentu berkali-kali. Daripada menyalin dan menempelkan kode untuk melakukan operasi itu setiap bagian di mana diperlukan, Anda dapat menulis satu fungsi tunggal untuk melakukannya untuk Anda.

Fungsi adalah wadah bernama untuk blok kode.

Ada dua jenis fungsi: yang Anda tulis sendiri dan sertakan dalam kode Anda, dan yang disertakan dalam Python secara asli, yang menjalankan prosedur umum, seperti mengonversi bilangan bulat menjadi string, atau menemukan panjang suatu string.

Kita akan melihat penulisan fungsi sederhana sekarang, dan mendemonstrasikan bagaimana ini dapat berguna dalam kode dunia nyata. Kemudian, kita akan melihat beberapa fungsi bawaan yang paling penting.

Contoh sederhana

Mari kita bayangkan bahwa kami ingin membuat skrip untuk keranjang belanja yang mengambil biaya semua barang dalam keranjang Anda, dan kemudian menambahkannya bersama-sama untuk mengembalikan total biaya. Untuk menulis fungsi yang membutuhkan dua biaya, menambahkannya, dan kemudian mencetak hasilnya, kita mungkin melakukan sesuatu seperti:

Untuk mendefinisikan fungsi, kita perlu menggunakan kata kunci 'def', dan kemudian nama fungsinya. Selanjutnya, kita ketikkan dua tanda kurung (kita akan kembali ke tanda kurung nanti), dan kemudian tanda titik dua. Setelah itu, semua kode yang kita ingin terbungkus dalam fungsi harus diindentasi, sama seperti if, while dan for loop.

Untuk membuat kode dalam fungsi berjalan, kita ketik nama fungsi, diikuti oleh dua tanda kurung lagi. Jika Anda menjalankan kode ini, Anda akan melihatnya mencetak '35', yang merupakan output yang benar.

Argumen

Itu hebat, tetapi saat ini, fungsi kami agak kaku - segala sesuatu tentang fungsi tersebut dikodekan ke dalamnya. Misalnya, katakanlah kita ingin menggunakan fungsi sumCart di tempat lain, di bagian program yang berbeda, tetapi alih-alih menambahkan cost1 dan cost2 bersama-sama, kami ingin menambahkan dua biaya lainnya bersamaan yang diadakan dalam variabel yang berbeda. Kami harus menulis seluruh fungsi baru, meskipun fungsi baru itu akan persis sama dengan yang sekarang, dengan nama-nama variabel yang bertukar - yang sepertinya bukan solusi yang efisien.

Untuk mengatasi masalah ini, kami menggunakan 'argumen', dan itulah gunanya tanda kurung. Argumen adalah cara mengirimkan data ke suatu fungsi ketika kita tidak tahu variabel mana atau variabel mana data akan berada. Jika itu membingungkan, mari kita ambil contoh yang baru saja saya referensikan. Kami akan menambahkan dua biaya lagi: cost3 dan cost4.

Sekarang, kita akan menambahkan dua argumen untuk dua item yang ingin kita tambahkan. Argumen didefinisikan di dalam tanda kurung, dan setiap argumen diberi nama, dengan koma yang memisahkan masing-masing. Argumen bertindak sebagai referensi sementara ke data yang Anda berikan saat fungsi sedang berjalan.

Ketika kita memanggil fungsi sumCart, dua variabel yang telah kita masukan (cost1 dan cost2) dimasukkan ke dalam argumen item1 dan item2. Ini selalu terjadi dalam urutan yang sama Anda mendefinisikan argumen - dengan kata lain, variabel pertama yang Anda berikan ditugaskan ke argumen pertama, argumen kedua ke argumen kedua, dan seterusnya untuk argumen sebanyak fungsi yang Anda ambil.

Apa yang sebenarnya terjadi ketika fungsi dijalankan adalah bahwa kedua argumen tersebut dikonversi menjadi variabel lokal dan diberi nilai dari variabel yang Anda berikan ke fungsi ketika Anda menyebutnya - dalam hal ini nilai cost1 dimasukkan ke dalam variabel lokal item1, dan nilai cost2 dimasukkan ke dalam variabel lokal item2. Ini berarti Anda dapat dengan mudah menggunakannya di dalam fungsi.

Cara lain Anda bisa melihatnya adalah, ketika Anda memasukan variabel sebagai argumen, di mana pun nama argumen itu muncul dalam fungsi, itu diganti dengan variabel yang Anda berikan. Jadi, dalam contoh ini, di mana-mana item1 ditulis di dalam fungsi, itu diganti dengan cost1, dan sama dengan item2 dan cost2.

Untuk membuktikan bahwa Anda dapat memasukan angka apa pun yang Anda inginkan, jika Anda menjalankan kode ini, Anda sekarang harus menerima jumlah cost3 dan cost4:

Default Argumen

Perhatikan bahwa suatu fungsi dapat menerima sejumlah argumen, tetapi ingat: ketika Anda memanggil fungsi, Anda harus memasukannya dengan jumlah argumen yang sama seperti yang Anda tentukan, jika tidak, Anda akan menerima kesalahan. Ada satu cara untuk mengatasi ini: Anda dapat menentukan nilai default untuk argumen apa pun, yang digunakan dalam kasus-kasus ketika Anda tidak memberikan nilai.

Mengingat kode kita saat ini, mari kita bayangkan bahwa kita ingin item kedua harganya 5 jika kita tidak memberikan nilai fungsi yang berbeda. Ini bukan skenario yang mungkin terjadi, tetapi akan menunjukkan konsepnya.

Jika kami menjalankan kode ini, Anda akan melihat bahwa, pada panggilan pertama, hasilnya adalah 20, yang memang (cost1 + 5). Ini tidak, ini tidak mempengaruhi perilaku ketika kedua argumen diberikan.

Nilai yang dikembalikan

Ada satu fitur akhir dari fungsi yang akan kita tinjau hari ini: mengembalikan nilai. Kami telah belajar cara membuat fungsi yang tidak masalah input apa yang diperlukan, tetapi bagaimana jika kami ingin menyimpan jawaban untuk 'totalCost' dalam variabel daripada mencetaknya? Mungkin yang ingin kita lakukan adalah menghitung biaya dua item pertama, dan menyimpannya dalam satu variabel, lalu melakukan hal yang sama dengan dua item kedua dan menyimpan jawaban itu dalam variabel kedua. Dengan tata letak fungsi kami saat ini, kami tidak dapat melakukannya dengan cara yang mudah dibaca dan dimengerti.

Sama seperti cara kita mengoper argumen ke suatu fungsi sehingga kita tidak perlu membuat hard-code dari mana data berasal, kita bisa melakukan hal yang sama dengan output. Saya akan menunjukkan kepada Anda dengan sebuah contoh - dalam fungsi kami sebelumnya, saya akan mengganti kata 'print' dengan kata 'return':

Jelas, fungsi tidak akan lagi mencetak jawaban untuk kita - yang akan dilakukan adalah mengembalikan nilai variabel totalCost ke mana pun kita memanggil fungsi. Dengan begitu, kita dapat menggunakan jawabannya dalam konteks apa pun yang kita butuhkan. Sekarang, dalam program kami sebelumnya, itu tidak akan sangat berguna, karena kami tidak menentukan di mana saja untuk menyimpannya, jadi saya juga mengubah cara kami memanggil fungsi.

Kita perlu menyediakan variabel dengan Python untuk menyimpan jawaban, dan kemudian kita hanya akan mengatur variabel itu sama dengan pernyataan kita memanggil fungsi. Ketika fungsi mengembalikan nilai, nilai itu sekarang akan disimpan dalam variabel yang kami tentukan.


Fungsi - Bawaan

Kami telah belajar cara membuat fungsi kami sendiri, dan cara menggunakannya, tetapi ada beberapa operasi yang cukup sering dilakukan sehingga Python memasukkannya untuk digunakan dalam program apa pun. Cara Anda memanggil mereka persis sama dengan memanggil yang punya Anda sendiri, tetapi Anda tidak harus mendefinisikannya terlebih dahulu. Kita akan melihat sekilas pada yang paling penting sekarang, tapi pastikan kita melihat dokumentasi Python karena ada banyak fungsi berguna yang tersedia untuk digunakan, yang kita tidak punya waktu untuk membahasnya dengan benar. sekarang.

Lihat dokumentasi Python untuk daftar semua fungsi bawaan.

str()

Pertama, mari kita lihat salah satu fungsi yang paling berguna di Python: fungsi konversi string. Ada banyak waktu dalam skrip ketika Anda memiliki variabel yang berisi angka, atau jenis data lainnya, tetapi Anda perlu mengonversi nilai itu menjadi string untuk melakukan sesuatu dengannya - biasanya untuk mencetaknya ke layar.

Katakanlah kita memiliki nomor dalam suatu variabel, dan kita ingin mencetaknya, dengan pesan ‘The number is‘ dan kemudian nomornya. Jika kita menulis:

... maka kita akan menghadapi kesalahan, karena apa yang Anda minta Python lakukan adalah menambahkan angka dan string bersama - yang tidak terlalu masuk akal. Yang perlu kita lakukan adalah mengubah angka 10 menjadi string 10. Jika kami melakukan itu, Python akan memahami bahwa apa yang kami coba lakukan bukanlah menemukan penjumlahan, melainkan menggabungkan kedua string menjadi satu.

Di sinilah fungsi str masuk. Ini menerima nilai, dan mengembalikan string untuk mewakilinya. Jika Anda memberikan nomor, itu hanya akan mengembalikan nomor tetapi dalam format string.

Sekarang kami telah membungkus nomor tersebut dalam fungsi konversi string, kode berjalan dengan sempurna. Fungsi str tidak harus mengambil nomor - namun juga dapat mengambil nilai lain, seperti Boolean:

Fungsi str() menemukan kecocokan string terdekat yang dapat ditemukannya untuk nilai ‘true’ dan mengembalikannya, artinya kita dapat menampilkannya dengan baik.

len()

Tugas umum lain untuk string adalah untuk dapat menemukan panjangnya, dan, sekali lagi, Python memiliki fungsi bawaan untuk ini. Mari kita ambil string 'Hello World' dan coba cari panjangnya. Untuk melakukan ini, kita akan membutuhkan fungsi bawaan len(), yang berarti panjang. Yang perlu kita lakukan adalah memberikannya string yang ingin kita gunakan, dan itu akan mengembalikan jumlah karakter di dalamnya:

Fungsi len() mampu melakukan lebih dari ini. Apa yang sebenarnya dilakukannya adalah menghitung jumlah item dalam objek yang Anda berikan - jika Anda memberikan string maka itu adalah jumlah karakter, tetapi Anda juga dapat memberikan list atau tuple, misalnya, dan itu akan mengembalikan jumlah item dalam objek tertentu.

int()

Pindah, sering Anda diberi angka seperti 10,6 atau 3,896, yang bukan bilangan bulat, tetapi Anda membutuhkan bilangan bulat dari mereka. Fungsi bawaan untuk mengonversi bilangan bulat disebut int(), dan berfungsi dengan cukup dapat diprediksi. Fungsi akan mengembalikan konversi bilangan bulat dari angka itu. Perhatikan bahwa fungsi ini TIDAK membulatkan input ke bilangan bulat terdekat - sangat mudah membuang apa pun setelah titik desimal dan mengembalikan nomor kepada Anda. Jadi input 10.6 akan menghasilkan 10, BUKAN 11. Demikian pula, 3,25 akan mengembalikan 3.

Fungsi int juga dapat mengkonversi string ke tipe data int. Sebagai contoh, mengingat ini, output akan tetap 10:

Namun, berhati-hatilah, karena, ketika mengkonversi dari string ke integer, int() TIDAK akan berurusan dengan tempat desimal. Jika Anda memberikan:

Maka itu akan menimbulkan kesalahan, karena inputnya bukan bilangan bulat, sehingga tidak tahu cara menanganinya.

range()

Akhirnya, kita akan dengan cepat melihat fungsi range(); itu muncul secara mengejutkan sering ketika Anda mulai melakukan tugas-tugas yang lebih kompleks dengan Python, dan, walaupun saat ini mungkin tidak tampak berguna secara besar-besaran, ada baiknya melihat dan mengenal cara kerjanya. Range adalah fungsi yang Anda gunakan untuk membuat daftar angka mengikuti pola tertentu. Contoh paling sederhana adalah bahwa mungkin Anda memerlukan list yang berisi semua angka 0 hingga 10. Daripada mengetiknya secara manual, Anda dapat menggunakan fungsi range untuk melakukannya dalam satu baris.

Range menerima integer sebagai parameter, dan, dalam hal ini, kami akan meneruskannya 11. Fungsi itu dimulai dari nol, dan membuat list menghitung ke atas sampai mencapai satu kurang dari jumlah yang Anda masukkan. Jadi di sini, jika kita memasukkan 11, itu akan menyimpan angka 0 - 10 dalam list angka:

Bagaimana jika kita ingin mencetak angka lima hingga sepuluh saja? Yah, secara opsional, kita bisa memasukkan argumen lain untuk nomor awal, jadi ini akan mencetak angka lima hingga sepuluh:

Terakhir, bagaimana jika kita hanya ingin mencetak angka ganjil di bawah 10? Nah, range menerima nilai ketiga, yang merupakan jumlah untuk naik setiap langkah. Jadi jika kita mulai dari 1, atur langkah ke dua dan batas atas ke 11, kita harus berakhir dengan semua angka ganjil di bawah sepuluh:

Sebagai catatan terakhir, angka-angka ini bisa negatif juga, jadi jika kita ingin menghitung KEBAWAH dari 10 ke 1 alih-alih naik, kita dapat mengatur langkah menjadi negatif 1, nilai awal menjadi 10 dan batas ke 0 , seperti:

Perhatikan bahwa range hanya akan berurusan dengan bilangan bulat, jadi pastikan Anda tidak memberikan nilai apa pun yang bukan bilangan bulat atau Anda akan membuat kesalahan.


Modul - Membuat Sendiri

Baiklah, kita sekarang sudah membahas fungsi; mari kita beralih ke topik kedua dari pelajaran hari ini: modul. Jika fungsi adalah kelompok kode, maka modul adalah kelompok fungsi. Ada lebih banyak untuk mereka, tapi itu cara berpikir yang baik tentang mereka untuk saat ini.

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, Anda tidak dapat membuat program yang rumit tanpa menyortir kode ke dalam fungsi, dan ketika program Anda terus tumbuh lebih lanjut, bahkan mereka pun menjadi susah. Anda harus mengurutkannya ke tingkat hierarki yang lain. Ini adalah modul. Jadi kita dapat meringkasnya sebagai alat struktural dan organisasi untuk kode kita.

Modul itu cukup mudah dibuat. Mereka adalah hanya Python file, seperti skrip biasa. Untuk membuat modul, tulis satu atau beberapa fungsi dalam file teks, lalu simpan dengan ekstensi .py. Mari kita lakukan itu sekarang dengan sebuah contoh. Buka file baru editor teks atau IDE Anda, dan buat fungsinya. Saya akan melanjutkan dengan contoh keranjang belanja dari sebelumnya dan membuat fungsi untuk menghitung pajak atas produk.

Buat file baru di IDE atau editor teks Anda dan mari kita buat fungsi untuk menghitung pajak atas suatu produk.

Jika kami menyimpan file ini dengan ekstensi .py di direktori yang sama dengan skrip kami yang lain, kami dapat menggunakannya sebagai modul! Penting untuk memberikannya nama deskriptif agar Anda tahu apa fungsinya saat Anda kembali lagi nanti, jadi panggil ini finance.py


Mengimpor modul

Untuk menggunakan modul, kita dapat menggunakan kata kunci import atau from. import adalah yang paling sederhana dan paling umum, jadi mari kita coba dulu. Anda kemudian menentukan nama modul, yang hanya nama file, tanpa ekstensi .py. Misalnya, dengan modul finance kami di folder yang sama dengan skrip kami, kami dapat menulis:

... dan kami akan memiliki akses ke semua fungsi dalam skrip. Kita kemudian dapat memanggil mereka seperti yang kita lakukan sebelumnya. Anda juga dapat menggunakan kata kunci from, yang memungkinkan Anda memilih fungsi tertentu dari pustaka, jika Anda tahu mana yang Anda butuhkan sebelumnya. Untuk modul yang memiliki ratusan fungsi, ini direkomendasikan - ini menghemat waktu memuat pada fungsi yang bahkan tidak sedang digunakan.

Anda dapat mengimpor beberapa dengan memisahkan nama mereka dengan koma.

Dan Anda bahkan dapat menggunakan wildcard asterisk untuk mengimpor semuanya.

Setelah mengimpor modul, untuk menggunakan fungsi yang terkandung di dalamnya, Anda menggunakan nama modul, diikuti oleh titik, dan kemudian nama fungsi.

Ini akan menghasilkan 105 ketika skrip dijalankan. Hasil yang sederhana, tetapi itu berarti Anda memiliki fungsi yang bekerja!


Modul bawaan

Ada banyak modul bawaan, sama halnya dengan fungsi bawaan. Di sinilah Python benar-benar unggul! Dibutuhkan apa yang disebut pendekatan "batteries included".

Karena Python memiliki begitu banyak modul bawaan, tidak ada cara untuk membahas semuanya dalam satu pelajaran. Beberapa sangat tidak jelas, dan tidak ada gunanya mengajarkan banyak informasi yang mungkin tidak pernah Anda gunakan. Sebagai gantinya, mari kita bahas beberapa yang paling berguna.

  • random
  • math
  • os
  • datetime
  • urllib2

random

Yang baik untuk memulai adalah random, karena mudah dimengerti dan berguna di sebagian besar skrip yang akan Anda tulis. Seperti yang Anda harapkan, modul ini memungkinkan Anda menghasilkan angka acak. Misalnya, ketika menggunakan Python untuk membuat situs web, mereka dapat digunakan untuk membuat basis data kata sandi Anda lebih aman atau memberi daya pada fitur halaman acak. Jika kita menginginkan integer acak, kita dapat menggunakan fungsi randint, seperti:

Ini akan menghasilkan 1, 2, 3, 4 atau 5. Randint menerima tepat dua parameter: angka terendah dan tertinggi. Seperti yang Anda lihat, ini termasuk angka tertinggi tetapi naik dari 1 di atas angka terendah. Jika Anda ingin nomor floating point acak, Anda dapat menggunakan fungsi random:

... yang menghasilkan angka acak antara 0 dan 1, ke tempat desimal. Jika Anda ingin nomor yang lebih besar, Anda dapat mengalikannya. Misalnya, angka acak antara 0 dan 100:

Modul random juga memiliki fungsi untuk memilih elemen acak dari set seperti list, yang disebut choice.

math

Modul math menyediakan akses ke konstanta dan fungsi matematika.

Ada banyak lagi fungsi dalam modul, tetapi ini adalah beberapa yang paling berguna. Anda dapat menemukan daftar lengkapnya di sini.

datetime

Jika Anda perlu bekerja dengan tanggal dan waktu, maka modul datetime adalah teman Anda. Yang ini sangat berguna untuk diketahui untuk pengembangan web. Jika Anda membuat situs web dengan komentar, atau blog, maka Anda mungkin akan menampilkan umur mereka, atau waktu mereka dibuat.

Mari mengimpor modul seperti biasa:

Untuk kenyamanan, Anda juga dapat mengimpor tanggal dan komponen waktu secara terpisah, sehingga Anda tidak perlu mengetik banyak nanti.

Mari kita lihat beberapa fungsi yang disediakannya:

Ada beberapa fungsi yang berguna untuk mengubah tanggal menjadi string yang bisa digunakan. strftime memungkinkan Anda untuk memformat string berdasarkan karakter khusus yang didahului dengan simbol persen. %d mewakili hari, misalnya.

os

Modul berikutnya yang kami lihat adalah os, yang menyediakan fungsi yang memungkinkan Anda untuk berinteraksi dengan sistem operasi yang mendasari tempat Python berjalan - baik itu Windows, Mac atau Linux. Kami akan fokus pada submodule path. Ini memungkinkan Anda untuk memanipulasi dan menemukan properti file dan folder pada sistem, jadi ini yang paling berguna untuk pengembangan web. Anda harus sering mengelola file, misalnya unggahan pengguna.

Timestamp ini dapat dikonversi menjadi string yang dapat digunakan menggunakan modul datetime - Anda dapat melihat bagaimana Anda dapat menggabungkan modul.

Fungsi terakhir dalam modul os yang akan kita lihat adalah join. Ini menggabungkan dua path menjadi satu. Anda mungkin berpikir: "Mengapa saya tidak bisa menggabungkan string saja?", Tetapi tidak sesederhana itu. Pada Windows, path delimiter adalah garis miring terbalik, di Mac dan Linux garis miring. Modul ini mengatasi masalah seperti itu dan memastikan skrip Python Anda bekerja pada sistem apa pun.

urllib2

Untuk menyelesaikan tur perpustakaan standar Python kami, kami akan melihat urllib2 secara singkat. Modul ini memungkinkan Anda berinteraksi dengan web, jadi itu jelas sangat relevan bagi kami. Fungsi paling berguna yang disediakannya adalah urlopen, yang mengunduh laman.

Anda menggunakannya sebagai berikut:

Anda jelas dapat menukar string URL untuk situs apa pun. Ini akan mengunduh konten HTML halaman tersebut. Ini tidak akan mengembalikan string, jadi kita perlu membaca data untuk mengeluarkannya:

Ini akan mengembalikan 100 karakter pertama dari sumber HTML Nettuts+. Setelah Anda memiliki data ini, Anda dapat memilah dan mengekstrak bit yang diperlukan yang Anda butuhkan.


Tips Terakhir

Jika modul Anda berada di direktori yang berbeda dari skrip Anda, agak sulit untuk mengimpornya. Anda harus membuat file yang memberi tahu Python bahwa folder tersebut adalah sebuah paket. Misalnya, jika Anda memiliki folder, yang disebut subdirectory, di folder yang sama dengan skrip Anda, dan kemudian modul Anda di dalam subdirektori itu, Anda harus membuat file bernama __init__.py di folder yang sama dengan modul. File ini bisa kosong. Lalu, dari skrip Anda, Anda akan mengimpornya:

% tinjau jika Anda memerlukan penyegaran!


Video Tutorial


Transkrip

Dalam tutorial hari ini, kita akan melihat fungsi - apa fungsi itu, cara kerjanya, dan cara membuatnya sendiri. Kami juga akan meninjau beberapa fungsi bawaan, dan cara menggunakannya secara efektif. Akhirnya, kita akan melihat cara membuat dan mengimpor modul.


Fungsi - Menulis Sendiri

Fungsi adalah langkah penting untuk dibahas, ketika memperkenalkan kompleksitas tambahan ke dalam pemrograman Anda. Jika variabel adalah wadah bernama untuk data, maka fungsi adalah wadah bernama untuk blok kode yang dapat dieksekusi berdasarkan permintaan. Ini berguna jika Anda memiliki program yang menjalankan operasi tertentu berkali-kali. Alih-alih menyalin dan menempelkan kode untuk melakukan operasi itu setiap bagian di mana diperlukan, Anda dapat menulis satu fungsi tunggal untuk melakukannya untuk Anda.

Fungsi adalah wadah yang bernama untuk blok kode.

Ada dua jenis fungsi: yang Anda tulis sendiri dan sertakan dalam kode Anda, dan yang disertakan dalam Python secara native, yang menjalankan prosedur umum, seperti mengonversi bilangan bulat menjadi string, atau menemukan panjang suatu string.

Kita akan melihat penulisan fungsi sederhana sekarang, dan mendemonstrasikan bagaimana ini dapat berguna dalam kode dunia nyata. Kemudian, kita akan melihat beberapa fungsi bawaan yang paling penting.

Contoh sederhana

Mari kita bayangkan bahwa kami ingin membuat skrip untuk keranjang belanja yang mengambil biaya semua barang dalam keranjang Anda, dan kemudian menambahkannya bersama-sama untuk mengembalikan total biaya. Untuk menulis fungsi yang membutuhkan dua biaya, menambahkannya, dan kemudian mencetak hasilnya, kita mungkin melakukan sesuatu seperti:

Untuk mendefinisikan fungsi, kita perlu menggunakan kata kunci 'def', dan kemudian nama fungsinya. Selanjutnya, kita ketikkan dua tanda kurung (kita akan kembali ke tanda kurung nanti), dan kemudian tanda titik dua. Setelah itu, semua kode yang kita w

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.