Unlimited Plugins, WordPress themes, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Code
  2. Android

Mengoptimalkan aplikasi Mobile untuk Google

by
Difficulty:IntermediateLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Dika Budiaji (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana orang misterius link yang menunjuk ke aplikasi muncul dalam hasil pencarian Anda saat Anda menelusuri web dengan Google? Bagaimana dapat pengembang aplikasi memastikan bahwa aplikasi mereka akan ditampilkan di sini?

Dalam tutorial ini, saya akan menunjukkan bagaimana untuk mencapai efek ini untuk aplikasi Anda.

1. apa adalah aplikasi pengindeksan?

Google App pengindeksan (sekarang namanya Firebase App pengindeksan), memungkinkan aplikasi native untuk terdaftar di hasil pencarian Google, seolah-olah mereka halaman web biasa. Entri app, yang akan muncul dengan halaman web normal entri, ditampilkan ketika kueri penelusuran yang relevan diajukan dari perangkat yang sesuai browser. Fitur ini baru mendukung  pada platform Android dan iOS.

Mengapa pengembang membutuhkannya?

App pengindeksan memaksimalkan pengembang peluang sukses, karena melakukan dua tugas penting secara bersamaan.

Pertama, meningkatkan dan meningkatkan pengalaman pengguna mobile. Jika sebuah aplikasi yang relevan dengan permintaan pencarian yang ditemukan, pengguna diberikan pilihan untuk menginstal aplikasi atau langsung meluncurkan app (jika sudah diinstal pada perangkat), bahkan tanpa meninggalkan peramban. Dengan demikian, pengguna akan memiliki kesan pertama yang positif tentang sebuah aplikasi, dan mereka sadar akan menghargai kenyataan bahwa app berhasil muncul dalam konteks yang tepat, dan bahwa itu memberi mereka dengan beberapa pilihan untuk dipertimbangkan.

Kedua, sehingga membantu Developer mempromosikan aplikasi mereka langsung melalui mesin pencarian Google. Pengembang dapat memanfaatkan mekanisme ini untuk mengarahkan lalu lintas langsung ke aplikasi mereka dan meningkatkan jumlah download secara dramatis.

Bagaimana teknis ini mungkin?

App pengindeksan bekerja secara magic dengan cara yang cukup sederhana tapi pintar untuk membangun hubungan antara aplikasi dan website-nya, aptly bernama "situs Asosiasi". Alur kerja terdiri dari beberapa langkah:

  1. Menambahkan sebuah Filter maksud untuk mendukung URL dan pencarian Google
  2. Asosiasi website dengan app
  3. Menambahkan kode App pengindeksan API

2. Mari kita buat

Sekarang bahwa kita memiliki ide alur kerja, kita akan melanjutkan setiap langkah, dan akhirnya, menguji penerapan Android Studio kami. Jadi, kita akan menciptakan sebuah proyek Android baru pada Android Studio IDE. Anda akan perlu untuk memiliki Android Studio 2.0 atau versi yang lebih tinggi yang terpasang pada mesin Anda. Membuat proyek Android baru dengan activity yang kosong. Saya telah menggunakan MyApp sebagai nama proyek Android baru.

Create a new Project in Android Studio

Langkah 1

Kita akan mulai dengan menambahkan penyaring maksud untuk mendukung URL dan pencarian Google. Maksud adalah agen berkomunikasi antara komponen aplikasi Android, dan menggunakan filter maksud adalah cara standar memperkenalkan niat implisit ke dalam aplikasi Anda.

Maksud yang tersirat dalam aplikasi Anda memungkinkan untuk meminta OS mengevaluasi semua komponen terdaftar pencocokan (mungkin dalam aplikasi lain diinstal) dan pilih salah satu dari mereka, sehingga membuat tidak mungkin untuk melaksanakan tugas tertentu menggunakan beberapa aplikasi lain yang terinstall di sistem . Maksud eksplisit, sebaliknya, secara langsung menentukan target komponen aplikasi, sehingga hanya komponen tertentu akan dipanggil untuk melakukan tindakan. Anda dapat membaca lebih maksud di Intents and Intent Filters on the Android Developers website.

Sekarang, kita akan mulai membuat Intent Filter.

  • Buka AndroidManifest.xml file.
  • Pilih <activity>elemen dengan kursor.
  • Klik kanan ketika pemilihan, dan kemudian pilih Generate dari pop-up menu.
  • Selanjutnya pilih URL dari menu pop-up sekunder.
Select Generate from the pop-up menu

Anda akan melihat bahwa Android Studio telah menambahkan beberapa kode tambahan untuk AndroidManifest.xml file. Anda dapat mengubah atribut <data>elemen dari kode untuk sesuai kebutuhan Anda. Dalam kasus saya, saya telah menyediakan nilai-nilai yang berkaitan dengan situs demo.

Pastikan untuk memberikan nilai yang diperlukan untuk kedua http dan https skema.

Langkah 2

Sekarang kita perlu untuk menghubungkan situs web dengan aplikasi kami.

Anda akan perlu untuk memverifikasi web URL yang ingin Anda kaitkan dengan aplikasi Anda menggunakan Google Search Console. Login ke konsol Cari dengan akun Google Anda dan Anda akan menemukan petunjuk yang mudah untuk memverifikasi URL.

Anda juga dapat menemukan petunjuk rinci tentang cara untuk menentukan struktur situs terkait untuk menyesuaikan bahwa dari aplikasi Anda dalam Firebase App pengindeksan panduan. Namun, karena kami hanya menguji aplikasi dengan menggunakan Android Studio, kita tidak akan perlu menyelidiki rincian tersebut dalam tutorial ini.

Untuk tujuan pengujian kami, semua yang kita butuhkan adalah live web URL diverifikasi oleh Google. Atribut yang Anda berikan untuk <data>elemen dalam langkah 1 harus sesuai dengan URL diverifikasi web ini, yang harus sepenuhnya fungsional.

Langkah 3

Akhirnya kami akan menambahkan kode App pengindeksan API. Android Studio menyediakan cara otomatis untuk melakukan hal ini:

  • Buka file MainActivity.java dari proyek Anda Android.
  • Pilih onCreate kata dengan kursor.
  • Klik kanan ketika pemilihan, dan pilih Generate dari pop-up menu.
  • Selanjutnya pilih App Indexing API Code dari menu pop-up sekunder.
Select the App Indexing API Code from the secondary pop-up menu

Anda akan melihat kode yang dihasilkan otomatis ditambahkan oleh Android Studio ke MainActivity.java file. Pastikan untuk mengedit link Uri.parse() fungsi, sehingga mereka akan benar mengarah ke URL yang terkait dengan aplikasi Anda.

3. Pengujian

Sekarang, kita akan menguji pekerjaan kami di Studio Android, untuk memastikan bahwa kami App pengindeksan implementasi bekerja dengan benar. Pertama, pastikan bahwa Anda terhubung ke Internet. Kemudian, pada Android Studio, pilih Tools > Android > Google App Indexing Test.

On Android Studio select Tools Android Google App Indexing Test

Setelah beberapa waktu, sebuah layar yang mirip dengan yang di bawah ini akan muncul. Tes lewat hasil meyakinkan Anda bahwa App pengindeksan akan bekerja dengan benar di app.

Test result screen showing test passed

Kesimpulan

Pengindeksan App adalah fitur yang berguna untuk aplikasi Anda untuk menarik lebih banyak download, dan itu pasti akan membantu Anda menargetkan lebih luas basis pengguna sebagai seorang pengembang. Dalam tutorial ini, kami memeriksa hanya Apakah pelaksanaan App pengindeksan kami bekerja dengan benar, tetapi tidak bagaimana tepatnya pengguna merasakan fungsi yang dihasilkan dari implementasi. Anda dapat melanjutkan ke tingkat berikutnya dengan mencari informasi lebih lanjut di website Firebase, Google Webmaster, dan Android Studio App Indexing Help website.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.