Unlimited Plugins, WordPress themes, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Code
  2. Web Servers
Code

Cara Menyiapkan Scalable, Situs WordPress E-Commerce-Ready Menggunakan ClusterCS

by
Difficulty:IntermediateLength:LongLanguages:
Sponsored Content

This sponsored post features a product relevant to our readers while meeting our editorial guidelines for being objective and educational.

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Ilham Saputra (you can also view the original English article)

Ketika sebuah situs web, seperti toko online, merupakan inti dari bisnis Anda, kemampuan situs untuk melayani pelanggan melalui lonjakan lalu lintas dan kegagalan server tiba-tiba dapat berarti perbedaan antara kemenangan besar dan kerugian yang membuat frustrasi.

Jadi, saat menyiapkan server virtual tunggal untuk pekerjaan itu lebih mudah dari sebelumnya, ada baiknya meluangkan beberapa saat untuk mempertimbangkan gugus ketersediaan tinggi. Dalam sebuah cluster, alih-alih menjalankan semuanya pada satu mesin, bagian yang berbeda dari arsitektur server ditangani oleh instance server terpisah. Dalam pengaturan seperti itu, Anda dapat skala server dengan menambahkan lebih banyak pekerja ketika beban tumbuh dan menjaga server tetap berjalan bahkan jika satu atau lebih pekerja istirahat karena alasan apa pun.

Saat Anda sudah siap, Anda dapat tetap yakin bahwa penjualan Black Friday tahun ini atau fitur tiba-tiba tidak akan membawa toko online Anda ke bawah.

Dalam tutorial ini, Anda akan belajar cara menggunakan ClusterCS dan Amazon Web Services untuk membuat cluster server yang skalabel dan menggunakannya untuk meng-host situs WordPress untuk situs web e-commerce berbasis WooCommerce.

1. Atur Akun ClusterCS Anda

ClusterCS adalah panel kontrol untuk server di cloud. Ini membawa kekuatan panel kontrol reguler ke server virtual dan dedicated Anda, mengumpulkan mereka semua di belakang satu antarmuka. Alat ini awalnya dibuat untuk menangani akun hosting yang dikelola oleh Soft Dreams, perusahaan di belakangnya, sehingga telah diuji dengan baik dalam lingkungan produksi kehidupan nyata.

ClusterCS mendukung aplikasi multi-server seperti situs WordPress yang dioptimalkan e-commerce kami akan membangun dalam tutorial ini, serta memelihara server individu.

Untuk memulai, kunjungi situs web ClusterCS dan buat akun.

ClusterCS home page

Akun gratis memungkinkan Anda mengelola satu server dan hingga lima domain terpisah yang berjalan di dalamnya. Penyiapan cluster yang dipisah di beberapa server memerlukan akun berbayar, tetapi banyak langkah yang akan Anda lihat di tutorial juga berlaku pada penyiapan server tunggal.

2. Jalankan Beberapa Server Virtual

Sebagai panel kontrol berbasis cloud, ClusterCS bekerja dengan server virtual atau dedicated: Anda dapat menggunakannya untuk mengontrol server di Digital Ocean, Amazon Web Services (AWS), atau bahkan pada mesin virtual yang berjalan pada laptop Anda.

Dalam tutorial ini, kita akan menggunakan AWS. Jika Anda belum memiliki akun AWS, daftar untuk satu. Kemudian, masuk ke Konsol AWS untuk membuat instance server untuk penyiapan situs web kami.

Pengaturan yang akan kami buat dalam tutorial ini adalah sebagai berikut:

  • Load balancer (lb): Instance ini akan menjadi bagian cluster yang menghadap ke luar. Ini juga akan menyimpan file untuk situs web Anda.
  • Dua (atau lebih) server aplikasi (app1, app2): Instance ini akan menjalankan server web. Memiliki lebih dari satu server aplikasi membuat pengaturan lebih tangguh—jika salah satu turun, yang lain masih dapat melayani halaman aplikasi. Selain itu, menambahkan lebih banyak server aplikasi adalah cara cepat untuk menanggapi peningkatan lalu lintas.
  • Database server (db): Memiliki database terpisah dari server aplikasi menambah tingkat keamanan sementara membuat database tersedia untuk semua server yang menggunakannya.

Mari kita jalankan servernya!

Langkah 1: Buat Security Group

Ketika Anda meluncurkan server untuk cluster, penting untuk memastikan mereka dapat berbicara satu sama lain dan ClusterCS dapat menjangkau mereka menggunakan SSH.

Di Amazon Web Services, konfigurasi firewall dilakukan menggunakan Security Group. Kami akan membuat yang benar di awal, tetapi jika Anda memiliki masalah koneksi setiap saat, Anda selalu dapat kembali untuk memverifikasi dan mengubah pengaturan.

Di menu sisi kiri Konsol Admin AWS, klik pada Security Group. Kemudian klik Create Security Group.

Di jendela munculan yang terbuka, beri nama dan deskripsi grup keamanan Anda. Kemudian, klik Add Rule untuk menambahkan aturan baru satu per satu.

Pertama, izinkan akses SSH dari alamat IP ClusterCS 85.9.60.46/32 dan 193.226.133.91/32. Kemudian, izinkan akses HTTP dan HTTPS (port 80 dan 443) dari mana saja sehingga pelanggan Anda dapat mengakses situs web Anda.

Pada titik ini, pengaturan grup keamanan Anda akan terlihat seperti ini:

Create Security Group

Klik Create untuk menyimpan perubahan.

Sekarang Anda telah membuat grup keamanan, ia memiliki ID, yang dapat Anda gunakan untuk mengonfigurasi akses antara instance server cluster Anda.

Dalam daftar grup keamanan, pilih yang baru Anda buat dan buka tab Inbound. Anda akan melihat aturan yang baru saja Anda buat. Salin ID grup keamanan (string yang dimulai dengan sg-) dan klik pada tombol Edit untuk mengubah aturan.

Tambahkan aturan baru dengan ID grup keamanan sebagai sumber lalu lintas. Anda dapat memilih untuk mengizinkan semua lalu lintas TCP dari sumber ini atau, jika Anda lebih suka menjadi lebih spesifik, gunakan daftar port berikut: 80, 443, 25, 110, 143, 465, 587, 993, 995, 2049, 111, 892, 662, 32803, 21, 2049, 111, 892, 662, 32769, 8080, 8081, dan 8082.

Pada titik ini, konfigurasi Anda akan terlihat seperti ini:

Edit inbound rules

Agar dapat terhubung ke instance AWS dari komputer Anda, tambahkan aturan SSH untuk IP Anda. Konsol AWS memiliki opsi untuk ini ("My IP"), jadi Anda tidak perlu mencari IP Anda.

Add a rule for your IP address

Akhirnya, untuk mengizinkan akses FTP untuk mengunggah file ke cluster server, tambahkan port 21 dan 50500-50900.

Setelah selesai, Anda siap untuk memulai beberapa server.

Langkah 2: Mulai Empat Instansi Server EC2 dari AWS

Dengan grup keamanan Anda di tempat, saatnya untuk meluncurkan instance AWS untuk cluster. AWS memberi Anda banyak pilihan untuk menyesuaikan server virtual, tetapi sebagian besar waktu, opsi default adalah pilihan yang baik.

Kembali ke Dasbor EC2 dan klik tombol Launch Instance.

Launch instances

Mengklik tombol memulai wizard tujuh langkah untuk meluncurkan server.

Pada Langkah 1, Anda harus memilih gambar dasar untuk server virtual Anda. Pilih opsi pertama, Amazon Linux AMI, dengan mengklik tombol Pilih di sebelahnya.

Pada Langkah 2, pilih jenis instance yang sesuai dengan kebutuhan situs web Anda; instance yang lebih kecil tidak akan dapat menangani traffic sebanyak yang lebih besar, tetapi yang lebih besar akan lebih mahal. Pertimbangkan peran yang akan dimainkan mesin di kluster Anda. Misalnya, Anda dapat dengan cepat menambahkan server aplikasi baru sebagai respons terhadap peningkatan beban server, tetapi menambahkan sumber daya basis data jauh lebih sulit. Itulah mengapa itu ide yang baik untuk menjalankan database pada server yang lebih kuat dengan lebih banyak memori daripada di server aplikasi.

Dalam langkah 3 hingga 5 dari Peluncuran Wizard, lihat opsi untuk melihat apakah ada yang ingin Anda modifikasi—tetapi kemungkinan besar, opsi default akan baik untuk pengaturan Anda.

Pada Langkah 6, pilih opsi Select an existing security group, dan pilih grup keamanan yang kami definisikan di atas.

Terakhir, tinjau pengaturan Anda dan klik Launch untuk memulai instance.

Review your EC2 instance configuration

Sebagai langkah terakhir, AWS akan meminta Anda untuk menentukan dan mengunduh pasangan kunci SSH untuk mengakses server.

Key pair configuration

Pilih opsi Create a new key pair dan masukkan nama deskriptif untuk pasangan kunci. Kemudian klik Download Key Pair untuk mengunduh file kunci pribadi.

Simpan kunci di tempat yang aman di komputer Anda. Saya ingin menempatkan semua kunci SSH saya di direktori ~/.ssh, tetapi Anda dapat memilih lokasi mana pun.

Setelah Anda mengunduh kunci, tombol Launch Instances menjadi dapat diklik. Klik di atasnya, dan tunggu beberapa menit untuk memulai instance.

Jika Anda memulai instance satu per satu, ulangi proses untuk instance berikutnya hingga keempat server untuk cluster tersebut aktif dan berjalan.

The server instances are now up and running

Langkah 3: Lampirkan Alamat IP Elastis ke Instance Anda

AWS memberikan alamat IP ke instance Anda saat Anda memulainya. Menghentikan instance melepaskan alamat IP-nya. Karena ClusterCS bergantung pada alamat IP server untuk terhubung dengan mereka, ini dapat menimbulkan masalah jika karena alasan apa pun Anda perlu memulai ulang instance Anda.

Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat menggunakan fitur Alamat IP Elastis AWS.

Alamat IP Elastis adalah alamat IP permanen yang dapat Anda lampirkan ke salah satu instance server Anda. Dengan menggunakan alamat tersebut dalam konfigurasi ClusterCS Anda, Anda dapat tetap mengarahkannya ke instance bahkan jika instance dihentikan.

Klik pada Elastic IPs di menu sisi kiri Konsol AWS. Kemudian, klik tombol Allocate new address.

Allocate new address

Pilih VPC sebagai Scope, dan klik Allocate. Alamat IP segera dialokasikan untuk Anda gunakan.

Associate Elastic IP address

Klik kanan pada alamat IP, dan pilih Associate Address untuk menautkan IP ke instance server EC2.

Associate address

Klik pada bidang teks Instance. Kemudian, pilih instance dari menu tarik-turun yang menampilkan semua instance Anda. Terakhir, klik Associate. Ulangi proses ini untuk sisa instance EC2 Anda.

Sekarang, server Anda dapat diakses menggunakan alamat IP Elastis mereka, bahkan setelah mereka direstart.

Langkah 4: Verifikasi Bahwa Anda Dapat Mengakses Server

Setelah instance EC2 Anda aktif dan berjalan, sebelum pindah ke ClusterCS, ada baiknya untuk memverifikasi bahwa Anda dapat terhubung dengan mereka.

Pertama, ubah izin kunci SSH:

Selanjutnya, cari alamat IP publik instance (IP Publik IPv4) dari Dasbor EC2:

Find the instances Public IP address

Kemudian, sambungkan ke sana, misalnya menggunakan klien baris perintah (atau PuTTY jika Anda menggunakan Windows):

Jika Anda kesulitan menghubungkan, kembali ke pengaturan Grup Keamanan dan pastikan semua port yang dibutuhkan dapat diakses.

Ketika Anda melihat bahwa Anda dapat terhubung ke server, Anda siap untuk pindah ke ClusterCS untuk mengatur perangkat lunak untuk server di cluster Anda.

3. Siapkan Cluster Server

Instance server sekarang aktif dan berjalan. Saatnya untuk mengkonfigurasikan mereka untuk melakukan bagian mereka dalam menjalankan situs web e-commerce Anda sebagai bagian dari kelompok multi-server. Kami akan melakukan ini menggunakan panel kontrol ClusterCS.

Admin ClusterCS dibagi menjadi dua bagian: Servers dan Domains.

Select Manage Servers

Bagian Server mendefinisikan sistem yang mendasarinya: konfigurasi server dan perangkat lunak yang berjalan pada satu atau beberapa mesin yang membentuknya. Bagian Domain, yang akan kita lihat sedikit, menentukan akun pelanggan dan situs yang berjalan di atas konfigurasi tingkat rendah.

Langkah 1: Tambahkan Instance Server ke Cluster

Klik Manage Servers untuk mulai mengkonfigurasi gugus. Jika Anda menggunakan versi gratis, Anda tidak akan dapat membuat kluster, tetapi langkah-langkah dalam menyiapkan server tunggal sangat mirip dengan apa yang akan kami lakukan di bagian tutorial ini.

Click on Add cluster

Klik pada Add Cluster.

Kemudian, pada halaman berikutnya, gulir ke bawah ke bagian Add new server. Di sana, Anda akan melihat beberapa instruksi, diikuti oleh formulir.

Add a new server to the cluster

Untuk menambahkan server pertama ke cluster, isi formulir dengan informasi berikut:

  • Server IP: Alamat IP publik server. Anda dapat menemukannya dari Dasbor EC2.
  • SSH Port: 22
  • User: ec2-user
  • Login type: SSH key
  • Host Name: Nama yang memudahkan Anda melacak apa yang dilakukan mesin. Bidang ini hanya digunakan sebagai pengenal, jadi Anda dapat menggunakan nama apa pun yang Anda suka, misalnya, lb untuk load balancer dan app1 untuk server aplikasi pertama, dan seterusnya.

Ketika Anda memilih 'kunci SSH' sebagai jenis login, area teks untuk memasukkan kunci SSH akan muncul. Salin isi file .pem yang Anda unduh dari AWS saat memulai mesin dan tempelkan di area teks ini. Biarkan bidang SSH Key Password kosong.

Setelah semua data di tempat, klik Next.

ClusterCS sekarang akan terhubung ke server dan memverifikasi bahwa itu sesuai dengan persyaratan pengaturan. Setelah pemeriksaan selesai, Anda akan melihat hasil berikut.

The server is OK for setup

Klik Add Server to Cluster Pool.

Anda akan melihat bahwa server ditambahkan ke daftar server yang akan membentuk cluster Anda.

Cluster server pool

Gulir ke bawah dan ulangi proses untuk tiga server yang tersisa.

Hanya kemudian, klik Continue to Setup untuk mengkonfigurasi cluster dan layanan yang Anda ingin menjalankan pada server yang berbeda.

Langkah 2: Mengkonfigurasi Cluster

Sekarang semua server tersedia untuk digunakan oleh ClusterCS, Anda dapat memulai bagian yang menyenangkan dalam memilih peran untuk masing-masing server.

Cluster Setup

Berikan nama setup Anda dan pilih resep, konfigurasi template, untuk digunakan sebagai dasar untuk konfigurasi.

ClusterCS hadir dengan titik awal yang dioptimalkan untuk aplikasi berbasis PHP, yang disebut Smart web server (LAMP dioptimalkan). Pada pengaturan mesin tunggal di mana seluruh konfigurasi berjalan pada satu server, resep ini siap digunakan di luar kotak.

Dalam pengaturan cluster, Anda perlu melakukan sedikit konfigurasi.

Klik Customize untuk membuka tampilan mendetail. Anda akan melihat daftar "layers" berikut, kombinasi modul perangkat lunak yang bersama-sama memberikan kemampuan kepada server. Semua fungsi dalam lapisan dapat dikonfigurasi, dan Anda juga dapat membuat layer baru dan menambahkan aplikasi baru ke yang sudah ada.

The layers forming your cluster configuration

Mulai dari lapisan pertama, Firewall, dengan mengklik tautan Kelola di samping judulnya. Anda akan melihat tampilan berikut untuk menentukan detail lapisan ini.

Configuring the Firewall layer

Di sisi kiri, Anda dapat memilih modul mana yang menyusun layer (kami akan menggunakan set modul standar, sehingga Anda dapat meninggalkan bagian itu sebagaimana adanya).

Di sisi kanan, Anda dapat memilih server yang akan menjalankan lapisan ini. Firewall adalah sesuatu yang harus dimiliki setiap server, jadi pilih keempat server dengan mengklik namanya.

Kemudian klik Save untuk kembali ke tampilan konfigurasi klaster. Sekarang, lapisan Firewall terlihat seperti ini:

Firewall configured to all servers in the cluster

Jelajahi sisa layer di cluster Anda dan buat konfigurasi berikut:

Layer Servers
Firewall lb, db, app1, app2
Manajer Lalu Lintas Pintar lb
Webserver app1, app2
Database db
Email Tidak digunakan, menghapus dari konfigurasi
Webmail Tidak digunakan, menghapus dari konfigurasi
Penyimpanan lb, app1, app2
Utilities app1, app2

Dalam tutorial ini, tidak perlu email, jadi saya menghapus lapisan terkait email dari konfigurasi. Jika Anda ingin menggunakan email di setup Anda, saya sarankan menambahkan contoh server terpisah untuk itu. Dengan begitu, masalah dengan server web Anda tidak akan mengganggu email Anda atau sebaliknya.

Saya mengaktifkan lapisan Penyimpanan pada mesin penyeimbang beban serta di server aplikasi. Kemudian, ketika mengonfigurasi situs, kami akan memilih server lb sebagai server yang menyimpan file-nya. Kedua mesin lainnya akan dipasang menggunakan NFS, sehingga mereka juga akan memiliki akses ke data. Dengan cara ini, situs web Anda tidak akan bergantung pada server aplikasi apa pun, dan Anda dapat menskalakannya secara bebas.

Ketika semuanya terlihat baik, klik Save untuk menyimpan konfigurasi Anda dan memulai proses instalasi di server.

Executing the cluster installation

Penyiapan akan memakan waktu sekitar 20 menit untuk diselesaikan, tergantung pada ukuran cluster Anda.

4. Mengkonfigurasi Domain

Anda sekarang telah membuat cluster server dengan server basis data, dua server aplikasi, dan penyeimbang beban dengan hati-hati mengatur lalu lintas ke berbagai instance. Saatnya untuk mulai menggunakan cluster dengan menyiapkan situs web untuk berjalan di atasnya.

Klik pada Domains di menu atas ClusterCS.

There are no domains yet

Kemudian, klik Add Domain.

Add Domain

Pada layar ini, Anda menentukan bagaimana cluster (atau server tunggal) digunakan untuk domain Anda.

  • Nama Domain: Nama domain situs web Anda. Anda dapat mengkonfigurasi pengaturan DNS domain di luar ClusterCS (arahkan domain ke alamat IP publik instance load balance) atau periksa opsi Aktifkan Manajemen DNS di bagian bawah layar dan gunakan server nama ClusterCS.
  • Username / Password: Kombinasi nama pengguna dan kata sandi yang Anda (atau pelanggan Anda) akan gunakan untuk mengakses situs menggunakan FTP.
  • Login Type: Metode yang ingin Anda gunakan (atau biarkan pelanggan Anda gunakan) untuk mengakses server. Anda masih akan dapat terhubung ke instance AWS yang mendasari menggunakan metode kunci SSH, tetapi itu mungkin bukan sesuatu yang Anda ingin pelanggan Anda atau admin situs lain lakukan.
  • Server: Server atau server mengelompokkan domain akan berjalan di. Pilih cluster yang baru saja Anda buat.
  • Lokasi Penyimpanan: Server tempat file-file situs akan disimpan. Pilih server load balancing (misal. lb WooCommerce Cluster) seperti yang dijelaskan sebelumnya.
  • Entry Point: Instance server di cluster tempat lalu lintas datang ke situs web Anda. Ini harus mengarah ke instance load balancer yang dapat mengarahkan lalu lintas ke server yang benar dalam cluster.
  • IP: IP publik dari load balancer

Saat pengaturan terlihat bagus, klik Add.

The domain is being added

Setelah teks oranye "In progress" berubah menjadi "Active", domain siap digunakan. Langkah ini biasanya hanya membutuhkan waktu beberapa menit.

Opsional: Konfigurasikan SSL

Di situs web apa pun yang menangani informasi pelanggan yang sensitif, seperti pesanan orang-orang di toko online, disarankan untuk menggunakan SSL untuk mengenkripsi lalu lintas antara pengguna dan server.

Menggunakan ClusterCS, SSL mudah disiapkan. Di Dasbor Domain, klik pada SSL. Anda akan melihat tiga cara berbeda untuk mengonfigurasi SSL.

SSL Options

Kami akan menggunakan Let's Encrypt, otoritas sertifikat yang gratis dan terpercaya secara luas yang didukung oleh organisasi besar seperti Mozilla dan dibuat untuk mempercepat perpindahan web ke penjelajahan aman.

Klik Install Let's Encrypt untuk memulai pengaturan.

Generate Lets Encrypt Certificate

Berikan sertifikat sebuah nama, masukkan alamat email Anda, dan pilih nama domain yang Anda inginkan untuk membuat sertifikat. Centang kotak Auto renew sehingga Anda akan selalu memiliki sertifikat SSL yang valid.

Kemudian klik tombol Start, terima munculan konfirmasi yang muncul, dan tunggu hingga pembuatan sertifikat selesai.

Saat sertifikat siap, Anda akan melihat layar dengan informasinya.

The Lets Encrypt certificate is ready

Sertifikat The Let's Encrypt SSL sekarang siap digunakan.

Konfigurasikan firewall kluster server untuk memungkinkan akses ke load balancer dari port 443, dan situs web Anda siap menerima lalu lintas HTTPS.

Pada dasbor Servers, di sebelah cluster Anda, klik Firewall. Lalu gulir ke bawah ke bagian bawah halaman untuk menambahkan aturan baru.

Add New Firewall Rule

Siapkan aturan firewall baru menggunakan informasi berikut:

  • Server: lb (instance load balancer Anda)
  • Protocol: any
  • State: ANY
  • Source IP: any
  • (Source) Port Spectrum: All
  • Destination IPany
  • (Destination) Port Spectrum: Exact
  • Port443
  • Action: Allow
  • Active: Checked

Klik pada tombol Add untuk menambahkan konfigurasi dan kemudian pada tombol Apply untuk menjalankan perubahan di server cluster Anda.

5. Mengatur WordPress

Anda sekarang siap untuk mengatur WordPress. Keindahan dari pengaturan ClusterCS adalah bahwa, meskipun Anda menggunakan beberapa server, instalasi tidak berbeda dari apa yang akan Anda lakukan dengan server tunggal atau shared hosting.

Langkah 1: Buat Database untuk Situs E-Commerce Anda

Mulai dengan membuat database. Di Dasbor Domains, pilih Databases. Kemudian, klik Add Database.

Pada halaman berikutnya, masukkan nama untuk database Anda (misalnya, wordpress), dan klik Create.

Create a database

Pada halaman berikutnya, Anda akan melihat bahwa database sekarang telah ditambahkan.

Databases

Klik tombol Add New User untuk membuat pengguna baru.

Ketika setup meminta Anda untuk memilih host pengguna database dapat menghubungkan database dari, pilih Anyhost. Ini akan memungkinkan server aplikasi untuk terhubung ke database, meskipun mereka berjalan pada server terpisah.

Ketika Anda telah menambahkan pengguna, klik pada Associate di samping nama pengguna untuk memberi pengguna akses ke database tersebut.

Associate Database User

Pada halaman berikutnya, Anda akan dapat memilih izin untuk pengguna dalam database ini. Klik Check All untuk memberi pengguna akses penuh ke database. Kemudian, klik Associate User untuk menerapkan perubahan ini.

Select permissions for the database user

Database sekarang siap digunakan.

Langkah 2: Menginstal WordPress

Unduh versi WordPress terbaru dan gunakan FTP (menggunakan nama pengguna dan kata sandi yang Anda tentukan saat membuat domain) untuk mengunggahnya ke situs baru Anda. Jika Anda telah mengonfigurasi pengaturan DNS Anda, hubungkan ke URL domain Anda. Anda juga dapat menggunakan alamat IP publik load balancer.

Upload WordPress using FTP

Ketika Anda telah mengunggah WordPress ke direktori public_html situs Anda, buka URL situs web di browser Anda dan jalankan penginstalan WordPress.

WordPress Database Setup

Gunakan informasi database berikut:

  • Database Name: Nama database yang baru Anda buat.
  • Username: Nama pengguna database yang baru Anda buat.
  • Password: Kata sandi Anda dipilih untuk database pengguna.
  • Host Database: IP pribadi dari instance server db Anda. Anda akan menemukan informasi ini di Dasbor AWS EC2. Alamat IP pribadi digunakan untuk komunikasi server-ke-server dalam cloud pribadi virtual Amazon.

Ketika instalasi WordPress Anda sudah siap, lanjutkan dengan mengatur WooCommerce dan semua plugin dan tema lain yang ingin Anda gunakan di situs e-commerce Anda.

Kemudian, kembali untuk beberapa pengoptimalan akhir, dan pelajari cara menskalakan cluster Anda ke atas dan ke bawah.

6. Gunakan ClusterCS untuk Mengoptimalkan Pengaturan WordPress Anda

Anda sekarang telah mengonfigurasi situs WordPress multi-server di ClusterCS. Situs ini aman, stabil, terorganisasi dengan baik, dan mudah skalabel. Tapi apa yang Anda lakukan ketika toko online Anda atau situs web lain mendapatkan banyak lalu lintas dan sudah waktunya untuk meningkatkan layanan?

Langkah 1: Tambahkan Server Aplikasi

Di sinilah Anda akan melihat kekuatan penyiapan cluster: berkat pekerjaan yang kami lakukan di depan, ketika Anda membutuhkan lebih banyak kekuatan pemrosesan, Anda cukup menambahkan lebih banyak server ke cluster.

Pertama, luncurkan instance server baru di AWS, pastikan ia menggunakan pasangan kunci SSH yang sama dan termasuk dalam grup keamanan yang sama dengan server lain dalam cluster.

Kemudian, di dashboard ClusterCS Manage Servers, klik Manage untuk memperbarui preferensi cluster Anda.

Gulir ke bawah, dan klik Add Servers.

Add Servers

Ulangi langkah-langkah untuk menambahkan server ke cluster pool dari atas.

Adding a new machine to the cluster

Klik Continue to setup dan mengkonfigurasi lapisan untuk server. Pilih semua perangkat lunak yang sama seperti pada server app1 dan app2. Kemudian klik Save untuk menerapkan perubahan dan tunggu sampai konfigurasi selesai.

Situs web Anda sekarang berjalan di tiga server aplikasi, bukan dua.

Langkah 2: Caching

Semudah menambahkan server baru ke cluster, itu bukan satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan untuk menanggapi kebutuhan server yang terus berkembang. Di bagian Kecepatan pada dasbor Domain ClusterCS, Anda dapat mengonfigurasi aturan untuk bagaimana permintaan yang datang ke situs web Anda harus ditangani.

The ClusterCS Speed Tab

Ketika Anda menggunakan resep "Server web pintar" untuk memulai gugus, Anda sudah memiliki beberapa pengoptimalan di tempat: sementara lalu lintas PHP ditangani oleh Apache, ada aturan, "File statis ke Lighttpd", yang memberi tahu load balancer ke rute permintaan untuk file statis seperti gambar ke Lighttpd untuk mengambil beberapa beban dari Apache.

Di bawah aturan itu, Anda akan melihat bagian untuk mengkonfigurasi set konfigurasi Anda sendiri.

Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan alat ini, tetapi kita akan melihat salah satu yang paling efektif: caching satu halaman menggunakan Nginx.

Isi informasi berikut:

  • Set name: Berikan konfigurasi Anda nama yang deskriptif, misalnya "Halaman Depan Cache Shop".
  • Operator: Pilih jika semua ketentuan harus dicocokkan agar aturan diterapkan (and) atau jika itu cukup jika hanya satu yang melakukan (or).
  • Conditions: Tambahkan kondisi sebanyak yang Anda perlukan untuk menentukan aturan. Anda dapat membuat kondisi Anda berdasarkan jalur, cookie, IP, metode, pengarah, agen pengguna, atau nilai dinamis. Dalam hal ini, pilih path dan ends_with, dan ketikkan jalur laman toko—misalnya, /shop. Kemudian klik Add.
  • Action: Pilih tindakan yang harus dilakukan untuk permintaan yang sesuai dengan ketentuan ini. Untuk menyimpan halaman toko, pilih cache_with sebagai tindakan dan Smart Traffic Manager / Nginx sebagai parameternya.

Klik Add Set. Kemudian, klik Execute untuk menerapkan perubahan ke server cluster Anda.

Sekarang, halaman akan di-cache menggunakan Nginx, yang berarti lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk menjalankan permintaan PHP pada server Apache.

Kesimpulan

Dalam tutorial ini, Anda belajar bagaimana menggunakan ClusterCS untuk menyiapkan sekelompok server AWS dan situs WordPress di atasnya. Kami juga melihat cara penskalaan situs ke atas dan ke bawah serta mengonfigurasi cache untuk menangani lonjakan lalu lintas besar.

Seperti yang Anda lihat, langkah-langkah ini juga dapat diterapkan ke pengaturan yang lebih kecil, satu server, atau alternatifnya, jika Anda ingin menggali lebih dalam rincian pengaturan Anda, ClusterCS memiliki lebih banyak opsi untuk itu juga.

Kunjungi situs web ClusterCS dan Basis Pengetahuan untuk mempelajari lebih lanjut. Staf ClusterCS juga selalu siap menjawab pertanyaan Anda dan membantu Anda dengan pengaturan server Anda.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.