Unlimited Plugins, WordPress themes, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Code
  2. Android

Cara Membuat Fitur Aplikasi Instan 

by
Difficulty:IntermediateLength:LongLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yanti Baddolo (you can also view the original English article)

Aplikasi instan Android adalah cara baru yang hebat untuk mendapatkan aplikasi anda di depan pengguna sebanyak mungkin.  

Setelah anda menambah dukungan aplikasi instan ke proyek anda, pengguna bahkan tidak perlu menginstal aplikasi anda untuk mengakses konten dan fiturnya-mereka akan dapat memuat seluruh bagian aplikasi anda sesuai permintaan, cukup dengan membuka URL.  

Dalam rangkaian tiga bagian ini, saya meliput keseluruhan proses menambahkan dukungan aplikasi instan ke proyek Android anda, jadi pada saat anda selesai, anda akan tahu persis bagaimana cara membuat aplikasi Android yang mudah ditemukan dan mudah diakses untuk lokasi manapun yang mendukung URL 

Di posting pertama, kita melihat apa itu aplikasi instan dan bagaimana kinerjanya, serta memeriksa mengapa fitur baru ini menjadi berita besar bagi pengembang Android dan pengguna Android. Sebelumnya, kami mengambil beberapa jalan pintas dan membuat sebuah proyek Android yang memiliki dukungan aplikasi instan built-in, namun kami tidak melihat bagaimana menambahkan dukungan aplikasi instan ke proyek yang ada - jadi ini adalah apa yang akan kita fokuskan dalam posting ini.  

Saya juga akan menunjukkan kepada anda cara menerapkan tautan Aplikasi, sehingga pada akhir artikel ini anda akan membuat aplikasi instan yang berfungsi penuh yang dapat anda luncurkan dan uji pada perangkat android yang kompatibel. 

Mengunduh Proyek Sampel  

Menambahkan dukungan aplikasi instan ke sebuah proyek biasanya mengharuskan anda membuat beberapa perubahan drastis tentang bagaimana proyek itu terstruktur.  

Kemungkinan anda tidak terlalu tertarik pada ide untuk bereksperimen dengan fitur baru dengan mengubah struktur salah satu proyek Android anda sendiri secara keseluruhan, jadi saya telah menyediakan contoh aplikasi yang dapat anda download dari GitHub. Sepanjang artikel ini, kami akan terus memperbarui proyek spesifik ini untuk mendukung fitur aplikasi instan.  

Download proyek MyLocation dari GitHub dan buka di Android Studio. Anda akan melihat bahwa ini adalah proyek yang cukup mudah, terdiri dari modul aplikasi tunggal yang berisi satu Activity (MapsActivity)

The MyLocation project displays your current location on a Google Map

Meskipun anda dapat menginstal dan meluncurkan proyek ini dalam keadaan saat ini, jika MapsActivity akan menampilkan konten sebenarnya, anda harus membuat kunci API dan menambahkannya ke proyek ini:

  • Buka proyek file res/values/google_maps_api.xml ..
  • Buat kunci Google Maps API anda, dengan mengikuti petunjuk dalam file ini.
  • Copy/paste tombol yang dihasilkan ke dalam  file google_maps_api.xml :

Kita akan memperbarui proyek ini sehingga fitur tunggal (yaitu kemampuan untuk menampilkan lokasi pengguna saat ini bedara di peta) tersedia dalam bentuk aplikasi instan. Untuk mencapai hal ini, kita akan menyelesaikan langkah-langkah berikut:  

  • Buat modul fitur dasar yang berisi semua kode dan sumber daya yang diperlukan untuk memberikan fitur tunggal ini.  
  • Buat modul aplikasi instan yang akan berfungsi sebagai wadah untuk APK aplikasi instan kami. 
  •  Gunakan tautan Aplikasi untuk memetakan URL tertentu ke modul fitur dasar ini.

Sebelum kita mulai, ada juga beberapa hal yang perlu diperhatikan:

  • Kami tidak akan menambahkan modul fitur tambahan ke proyek ini sampai posting berikutnya. Namun, seperti yang akan anda lihat saat kami datang untuk menguji MyLocation, sangat mungkin untuk menambahkan dukungan aplikasi instan ke sebuah proyek dengan membuat modul fitur dasar dan modul aplikasi instan- modul fitur tambahan merupakan tambahan opsional.
  • Sejak projek MyLocation hanya terdiri dari satu fitur saja, kami perlu memasukkan semua kode dan sumber dayanya di modul fitur dasar. Kami dapat mempermudah tugas ini dengan mengubah modul aplikasi proyek ini menjadi modul fitur dasar, dan kemudian membuat modul baru untuk dijadikan modul aplikasi pengganti. Ini adalah pintasan praktis yang mungkin dapat anda gunakan saat menambahkan fungsionalitas aplikasi instan ke proyek Android nyata Anda.   Ini adalah pintasan praktis yang mungkin dapat anda gunakan saat menambahkan fungsionalitas aplikasi instan ke proyek Android nyata Anda. Namun, jika jalan pintas ini tidak layak untuk proyek tertentu, anda harus membuat modul baru untuk bertindak sebagai modul fitur dasar anda, dan kemudian meluangkan waktu untuk memindahkan semua kode dan sumber yang relevan ke modul fitur dasar baru ini. .  

Mengkonversi Modul Aplikasi Ke Modul Fitur Basis

Tugas pertama kita adalah mengubah modul aplikasi MyLocation menjadi modul fitur dasar.

Ketika anda bekerja dengan beberapa modul, hal ini membantu untuk membangun konvensi penamaan awal, sehingga di seluruh artikel ini, saya akan menambahkan jenis masing-masing modul (-app-base-instantapp, dll) untuk nama modul:  

  • Kontrol -klik direktori aplikasi dan pilih  Refactor> Rename ...
Select Refactor Rename from the context menu
  • Dalam jendela Rename module, masuk ke mylocation-base lalu klik OK.  
  • Buka nama baru mylocation-base module’s build.gradle file anda. Baris pertama menunjukkan bahwa modul ini masih menggunakan plugin default  com.android.application.  Namun, semua modul fitur harus menggunakan plugin com.android.feature , jadi anda harus mengubahnya untuk terapkan plugin: 'com.android.feature.' .
  • Jelaskan bahwa modul ini adalah modul fitur utama satu-satunya dan proyek anda, dengan menambahkan atribut baseFeature true  ke blok kode  android.   
  • Setiap proyek yang mendukung fitur aplikasi instan pasti terdiri dari beberapa modul, namun anda hanya perlu mendeklarasikan proyek . aplicationID  sekali-dan itu ada di modul aplikasi. Untuk menghindari konflik dan kebingungan, anda harus menghapus atribut ini dari proyek anda yang lain, jadi temukan  atribut applicationID dalam  mylocation-base build.gradle file, dan menghapusnya  

Setelah menyelesaikan semua langkah ini,   mylocation-base build.gradle file anda akan terlihat seperti ini:

Membuat Modul Aplikasi Anda  

Pada titik ini, MyLocation kehilangan modul aplikasi, jadi mari kita membuat penggantinya:  

  • Pilih New > New module… dari toolbar Android Studio.
  • Di jendela yang muncul, pilih Phone dan Tablet, dan kemudian klik Next.
  • Mari berpegang pada konvensi penamaan yang telah kami buat, dan hubungi modul ini mylocation-app. Klik Next.  
  • Modul ini harus berisi kode dan sumber daya yang ingin anda sertakan dalam aplikasi yang dapat diinstal, namun untuk membantu menjaganya sesederhana mungkin, kliklah Add No Activity, dan kemudian klik Finish.
  • Bukalah   mylocation-app module’s Manifest file anda. Jika anda berpikir kembali ke proyek yang kami buat di postingan sebelumnya, anda akan ingat bahwa aplikasi modul Manifest itu hampir kosong, karena pada akhirnya isi dari semua Manifests lainnya yang tersebar di seluruh proyek ini akan digabung dengan file ini.   Inilah yang akan terjadi dengan proyek MyLocation kita, jadi untuk menghindari konflik selama proses penggabungan, anda harus menghapus keseluruhan Manifest application block.  
Delete the application block of code from your Manifest
  • Buka   Mylocation-app module’s build.gradle file. Modul ini bergantung pada mylocation-base module kita, sehingga hapus semua kode dari blok  dependencies , dan gantilah dengan berikut ini:  
  • Hapus semua file dan direktori yang tidak terpakai dari modul aplikasi anda, dengan beralih ke Android Studio Proyek view dan menghapus direktori src / androidTest. Lalu, buka direktori utama dan hapus direktori Java, res  dan test.
Delete the following files and directories srcandroidTest mainJava mainres and maintest

Kita telah berhasil memindahkan semua fungsi MyLocation ke modul fitur berbasis shareable. Karena ini mengharuskan kita membuat beberapa perubahan drastis pada struktur proyek kita, anda harus periksa apakah MyLocation masih berfungsi sebagai aplikasi yang dapat diinstal:

  • Luncurkan AVD (Perangkat Virtual Android) yang kami buat di bagian pertama, atau hubungkan perangkat Android fisik yang kompatibel dengan fitur aplikasi instan-pada saat penulisan, ini terbatas pada Nexus 5X, Nexus 6P, Pixel, Pixel XL, atau Galaxy S7 yang menjalankan Android 6.0 atau yang lebih tinggi.
  • Pilih Run > Run… dari toolbar Android Studio.
  • Pilih modul mylocation-app.
  • Aplikasi MyLocation akan muncul di layar dan, mengasumsi bahwa anda membuat kunci Google Maps API untuk proyek ini, aplikasi tersebut harus menampilkan beberapa Konten Google Maps.

Membuat Modul Aplikasi Instan  

Modul aplikasi instan memenuhi tugas sederhana namun penting untuk dijadikan wadah untuk semua APK Instan yang dihasilkan oleh proyek anda. Untuk membuat modul ini:

  • Pilih File> New> New Module ...   dari toolbar Android Studio.
  • Di jendela berikutnya, pilih Aplikasi Instan lalu klik Next.  
  • Berikan nama modul ini   mylocation-instantapp dan klik Finish.  
  • Karena modul aplikasi instan ini hanya berisi modul fitur dasar kita, kita perlu membukan  build.gradle file dan nyatakan   mylocation-base   sebagai ketergantungan: 

Menambahkan Link App ke Proyek Anda

Pengguna meluncurkan aplikasi instan dengan membuka URL yang dipetakan ke fitur dasar atau modul fitur. URL ini bisa berada dimana saja-mungkin itu adalah URL yang dikirim teman secara langsung melalui email atau pesan instan; mungkin itu adalah URL yang mereka lihat di tweet, forum atau di thread komentar, atau URL yang muncul di hasil pencarian Google mereka.  

Terlepas dari mana tampilannya, saat pengguna membuka tautan ini, Google Play akan mengenali bahwa itu terkait dengan fitur dasar atau modul fitur, dan mengambil semua kode dan sumber daya yang diperlukan untuk menjalankan modul khusus ini di perangkat pengguna.

Pada bagian ini, kita akan menjalin hubungan ini antara modul fitur dasar dan URL kita, menggunakan tautan Aplikasi. Fitur Android App Links awalnya diperkenalkan untuk membantu pengguna memotong dialog pemilihan aplikasi Android ketika mereka mencoba untuk mengakses konten yang dapat ditangani oleh aplikasi yang sudah diinstal pada perangkat mereka. Misalnya, jika anda menyentuh tautan ke video YouTube, sistem mungkin menampilkan dialog yang menanyakan apakah anda ingin membuka tautan ini di aplikasi YouTube.

Dalam konteks aplikasi instan, aautan Aplikasi memungkinkan anda memetakan fitur aktivitas modul entry ke URL tertentu. Kami menjelajahi Aktivitas entry-point di bagian pertama, namun sebagai rekap, mereka adalah Aktivitas pertama yang pengguna lihat saat meluncurkan fitur dasar atau modul fitur "biasa".  

Bila anda menambahkan dukungan aplikasi instan ke proyek kehidupan nyata, anda harus memutuskan aktivitas mana yang akan membuat pengantar yang paling efektif untuk komponen aplikasi instan anda, namun sejak saat itu mylocation-base hanya memiliki satu Kegiatan, keputusan ini sudah dibuat untuk kita!  

Digital Asset Links

Pada bagian ini, kita akan menggunakan Android Studio built-in App Links Assistant untuk mengasosiasikan MapsActivity dengan URL   www.example.com/maps , tapi pertama, disclaimer:

Mengunggah file Tautan Aset Digital ke domain tempat anda bekerja (dalam hal ini,   www.example.com ) adalah langkah sangat penting dalam proses Tautan Aplikasi, karena ini adalah cara sistem memverifikasi bahwa aplikasi anda memiliki izin untuk bertindak sebagai penangan default untuk semua tautan yang terkait dengan domain ini.  

Meskipun saya akan meliput proses pembuatan dan pengunggahan file Tautan Aset Digital, karena kita tidak memiliki domain www.example.com, kita tidak akan benar-benar bisa melakukan langkah ini. Namun, anehnya, pada saat menulis, sepertinya mungkin untuk menguji komponen aplikasi instan di AVD, bahkan jika anda belum mengunggah Digital Asset Link ke domain terkait-anda hanya perlu membuat beberapa tweak untuk konfigurasi runtime Android Studio.  

Jika anda memiliki akses mudah ke domain tempat anda bisa meng-host file Link Aset Digital, maka saya akan merekomendasikan untuk mengganti URL www.example.com  dengan URL asli dan mengunggah file Tautan Aset Digital yang dihasilkan ke situs web anda. Namun, bahkan jika anda menggunakan URL www.example.com maka anda masih harus dapat menguji komponen aplikasi instan MyLocation, dengan mengubah konfigurasi runtime.

Membuat Pemetaan URL

Android Studio 2.3 dan yang lebih tinggi hadir dengan Asisten Tautan Aplikasi built-in yang membuat penambahan Tautan Aplikasi ke proyek anda jauh lebih mudah:  

  • Pilih   Tools > App Links Assistant dari toolbar Android Studio. Asisten akan terbuka sebagai panel baru di sepanjang sisi kanan jendela Android Studio.  
  • Klik tombol Open URL Mapping Editor.
  • Dalam panel URL-to-Activity mappings yang muncul, klik little + icon.  
  • Dalam  Host field, masukkan domain yang ingin anda kaitkan dengan proyek ini; saya akan menggunakan  www.example.com .  

Langkah selanjutnya adalah memasukkan URL spesifik yang ingin anda gunakan dalam pemetaan anda. Anda memiliki beberapa pilihan di sini, jadi buka Path dropdown dan pilih dari: 

  • Path. Anda harus memilih opsi ini jikaanda ingin memetakan satu URL ke Aktivitas entry-point anda. Karena saya hanya ingin   MapsActivity   untuk menanggapi URL www.example.com/maps, saya akan memilih Path dari menu dropdown ini.  Kami sudah menghubungkan domain  www.example.com dengan proyek kami, jadi kami hanya perlu mengetikkan bagian akhir dari URL (/maps) ke dalam bidang teks yang menyertainya
Select Path from the dropdown menu and enter maps in the accompanying text field
  • pathPattern. Mirip dengan Path, pilihan ini memungkinkananda menentukan URL yang tepat yang harus memulai Kegiatan entry-point anda. Namun, ia juga memberi anda sedikit fleksibilitas lebih, dengan mengizinkan anda menggunakan karakter wildcard di bidang teks yang menyertainya.  

Selanjutnya, anda perlu memilih MapsActivity sebagai kegiatan entry-point modul ini:

  • Buka Activity dropdown menu.
  • Pilih .MapsActivity (MyLocation-base).
  • Klik OK.

Asisten Link App membantu memperbarui Manifes anda dengan semua kode yang diperlukan untuk mengubah MapsActivity ke Kegiatan entry-point ini modul; jika anda melihat mylocation-base Manifes modul anda, maka anda akan melihat kode berikut:

Selanjutnya, kita perlu memberitahu MapsActivity cara menanggapi saat diluncurkan melalui URL ini. Sekali lagi, Asisten Link App dapat memandu anda melalui proses ini:

  • Kembali di App Links Assistant, klik tombol Select Activity 
  • Pilih Aktivitas yang ingin dipetakan ke URL Anda, yang dalam hal ini adalah   MapsActivity.  
  • Klik Insert code, dan App Links Asisten akan menyisipkan kode berikut ke dalam MapsActivity:  

Ketika anda datang untuk menambahkan dukungan aplikasi instan untuk proyek-proyek kehidupan nyata anda sendiri,anda biasanya akan ingin memperluas kode ini, tergantung pada bagaimana anda ingin Kegiatan anda bereaksi ketika itu diluncurkan sebagai aplikasi instan, tetapi untuk tujuan Proyek MyLocation kita, beberapa baris ini menyelesaikan pekerjaan.  

Kaitkan Aplikasi Anda dengan Situs Anda

Pada bagian ini saya akan menunjukkan cara menghasilkan file Digital Asset Links, dan cara mengunggah file ini ke situs web anda. Jika anda menggunakan www.example.com  sebagai pengganti URL asli, anda tidak dapat menyelesaikan langkah ini, namun tetap penting untuk memahami cara menghasilkan dan mengunggah file ini, saat anda menambahkan dukungan aplikasi instan ke proyek Android Anda sendiri. .  

Untuk membuat hubungan antara domain dan aplikasi anda, anda harus menyelesaikan langkah-langkah berikut:  

  • Di App Links Assistant, klik tombol Open the Digital Asset Links File Generator  .
  • Masukkan domain yang ingin anda kaitkan dengan aplikasi ini, seperti  www.example.com .  
  • Masukkan ID aplikasi anda.
  • Masukkan konfigurasi penandatanganan aplikasi anda, atau pilih file keystore. Meskipun memungkinkan untuk menggunakan konfigurasi debug atau keystore selama pengujian, file Digital Asset Links yang dihasilkan tidak kompatibel dengan versi rilis aplikasi anda.  Jika anda mengunggah file Tautan Aset Digital yang menggunakan konfigurasi debug atau keystore, sebelum mempublikasikan aplikasi anda, anda harus membuat dan mengunggah Tautan Aset Digital baru yang menggunakan kunci rilis aplikasi anda.
  • Klik tombol Generate Digital Asset Links file.  
  • Download File Aset Digital, dengan mengklik tombol Save file . Di Canary builds Android Studio 3.0 tombol ini terkadang diposisikan di luar layar, jadi anda mungkin perlu mengubah ukuran jendela Android Studio anda  untuk membuka tombol Save file.  Mengklik tombol ini akan mendownload sebuah  asetlinks.json  file ke komputer anda  
  • Anda harus host file asetlinks.json di alamat berikut https:///.well-known/assetlinks.json, jadi upload  asetlinks.jsonfile anda yang baru diunduh untuk lokasi tepat.  Perhatikan juga bahwa Android memverifikasi  asetlinks.json file melalui protokol HTTP terenkripsi, jadi anda harus memastikan file ini dapat diakses melalui koneksi HTTPS.
  • Kembali ke Android Studio, klik tombol App Link Assistant's  Link dan verifikasi . Jika anda mengikuti tutorial ini menggunakan link www.example.com  stand-in, maka Android Studio harus melaporkan bahwa anda telah berhasil menyelesaikan setiap langkah, kecuali mengunggah file Tautan Aset Digital.

Menguji Aplikasi Instan Anda  

Sekarang anda akhirnya siap untuk menguji komponen aplikasi instan MyLocation!

Secara khusus, kami ingin menguji bahwa jika pengguna tidak mempunyai MyLocation diinstal pada perangkat mereka, maka buka link www.example.com/maps akan memberi mereka akses ke modul mylocation-base:

  • Luncurkan AVD yang kompatibel dengan aplikasi instan Anda.
  • Pastikan aplikasi MyLocation tidak terpasang pada AVD anda dengan membuka peluncurnya. Jika anda melihat aplikasi MyLocation, maka copot pemasangannya dengan menyeretnya ke ikon Uninstall perangkat.  
  • Selanjutnya, anda perlu membuat beberapa tweak untuk konfigurasi run proyek kita,   terutama   jika anda menggunakan   www.example.com/maps   untuk memicu modul mylocation-base anda. Mulailah dengan memilih  Run > Edit configurations... ...   dari toolbar Android Studio.  
  • Pilih mylocation-instantapp dari menu sebelah kiri.  
  • Buka   Launch dropdown dan set ke URL.
  • Hapus   <>   teks, dan ganti dengan URL yang ingin anda gunakan, seperti   http://www.example.com/maps . Bilaanda memilih konfigurasi run ini, maka ia akan menstimulasi pengguna yang membuka link  www.example.com/maps.  
Delete the Error text and replace it with wwwexamplecommaps
  • Klik Apply, diikuti oleh OK.  
  • Pilih   Run > Run… dari toolbar Android Studio.
  • Pilih mylocation-instantapp sebagai komponen yang ingin anda luncurkan.  
  • Pilih target AVD Anda, dan klik   OK.  
  • Jika ini adalah pertama kalinya anda menjalankan aplikasi instan di AVD khusus ini, perangkat akan meminta anda untuk memilih program aplikasi instan. Baca disclaimer, dan jika anda senang untuk melanjutkan, kemudian klik  Yes, I’m in.

Android Studio sekarang akan mensimulasikan anda membuka link  www.example.com/maps, dan AVD harus merespons dengan memuat modul fitur dasar anda. Pada titik ini,  MapsActivity akan muncul di layar, dan anda akan dapat berinteraksi dengannya sama seperti MyLocation telah terpasang pada perangkat ini.  

Untuk memverifikasi bahwa MyLocation benar-benar tidak ada pada perangkat ini, kurangi  MapsActivity dan buka peluncur AVD-aplikasi MyLocation harus sama sekali tidak ada, namun jika anda mengklik AVD's   Resents   softkey,   MapsActivity   masih terlihat dan tersedia pada perangkat ini.  

Anda bisa mendownload  MyLocation proyek , diperbarui dengan dukungan aplikasi instan penuh, dari GitHub.

Penyelesaian masalah

Aplikasi instan masih merupakan fitur baru, jadi tidak aneh jika menemukan pesan kesalahan, bug, dan perilaku aneh lainnya, terutama jika Anda menggunakan salah satu Pratinjau atau Canary bilds Android Studio 3.0.

Masalah paling umum yang akan anda hadapi adalah, saat Run > Run instantapp dari toolbar Android Studio, agar AVD merespons dengan menampilkan dialog pemetik aplikasi atau dengan membuka URL di browser bawaannya. Jika ini terjadi, berarti AVD tidak mengenali dengan benar bahwa URL anda dipetakan ke modul aplikasi instan dan ditangani seperti URL biasa.

Dengan asumsi bahwa anda telah menerapkan dukungan aplikasi instan dengan benar, ada beberapa kemungkinan alasan mengapa AVD anda menolak untuk bekerja sama:  

Apakah AVD anda diatur untuk Mengizinkan Aplikasi Instan?

Bergantung pada AVD yang anda buat, kemungkinan anda perlu memberi tahu secara eksplisit AVD anda untuk mendukung aplikasi instan:

  • Buka Pengaturan  aplikasi AVD's  .
  • Plih Google.
  • Gulir ke bagian service.
  • Jika anda melihat sebuah pilihan Aplikasi instan, lalu buka.
  • Pada layar berikutnya, seret slider ke dalam posisi On.  
  • Ulangi proses mencoba meluncurkan modul aplikasi instan anda di AVD anda, untuk melihat apakah ini telah memperbaiki masalah Anda.

Apakah Aplikasi Instan Didukung di Lokal Anda?

Aplikasi instan tidak didukung di setiap lokasi , jadi periksa apakah aplikasi instan saat ini tersedia di belahan dunia anda. Jika tidak, anda harus menggunakan perintah adb (Android Debug Bridge) untuk mengelabui AVD anda agar mengira bahwa anda berada di lokasi yang berbeda:  

  • Buka Terminal (jika anda pengguna Mac) atau Command Prompt, jika Anda menggunakan Windows.
  • "Ubah direktori" jadi Terminal atau Command Prompt menunjuk pada program adb yang disertakan dalam SDK android anda, misalnya:  
  • Selanjutnya, masukkan perintah berikut:
  • Sekali muncul di jendela Terminal atau Command Prompt, masukkan perintah berikutnya:  
  • AVD anda sekarang akan di-reboot, dan setelah restart, ia akan menggunakan pengaturan lokal baru. Anda sekarang dapat berhasil menjalankan aplikasi instan di perangkat ini.   

Jika All Else Gagal ....

Jika tidak ada perbaikan di atas yang berhasil, anda mungkin mendapatkan beberapa hasil positif dengan memicu komponen aplikasi instan dari sebuah perintah adb, bukan dengan menavigasi berbagai menu Android Studio:

  • Buka jendela Terminal atau Command Prompt
  • Gunakan   CD   command agar Terminal / Command Prompt menunjuk pada program adb. 
  • Masukkan perintah berikut, pastikan untuk mengganti   complete-url-path dengan URL yang ingin anda gunakan:

Side Loading Instant App Gagal

Terkadang, Android Studio mungkin langsung menolak memuat komponen aplikasi instan di AVD anda, karena beberapa pengembang telah melaporkan kesalahan berikut saat mereka mencoba meluncurkan aplikasi instan:

 Side loading instant app failed: Reading bundle timed out.

Jika anda menemukan pesan kesalahan ini di Android Studio, anda biasanya dapat mengatasinya dengan membersihkan cache:  

  • Pilih Run > Edit configurations… dari toolbar Android Studio.
  • Pilih mylocation-instantapp menu sebelah kiri.
  • Pilih Instant app provision (menuju bagian bawah jendela ini).
  • Klik ikon pensil.
  • Pilih Clear provisioned devices cache.
Select the Clear provisioned devices cache checkbox then click OK
  • Klik OK, diikuti oleh Apply, lalu tekan OK sekali lagi.  
  • Coba untuk meluncurkan kembali komponen aplikasi instan anda di AVD anda-masalahnya sekarang harus sudah diatasi.  

Kesimpulan  

Pada artikel ini, kita melihat cara memperbarui proyek android yang ada untuk mendukung aplikasi instan, dengan membuat modul fitur dasar dan modul aplikasi instan, menerapkan Tautan Aplikasi, dan kemudian menguji proyek ini di AVD.  

Sampai di sini, anda memiliki semua informasi yang anda butuhkan untuk menambahkan fungsionalitas aplikasi instan ke proyek Android yang ada, namun dengan satu batasan: kami hanya membuat satu modul fitur dasar tunggal. Ini berarti, saat ini, anda terbatas untuk menawarkan satu fitur aplikasi instan per proyek.

Di pos terakhir seri ini, kami akan memperbaiki ini dengan melihat bagaimana anda menambahkan modul fitur tambahan ke proyek MyLocation.  Itu akan segera keluar. Sambil menunggu, lihat beberapa pos hebat kami lainnya di pengembangan aplikasi Android! 


Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.