Unlimited Plugins, WordPress themes, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Code
  2. App Development
Code

Dapatkan Pemasangan Lebih dan Rating yang Lebih Baik untuk Aplikasi Anda Menggunakan Instabug

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:
Sponsored Content

This sponsored post features a product relevant to our readers while meeting our editorial guidelines for being objective and educational.

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Ilham Saputra (you can also view the original English article)

Penggunaan smartphone telah mengalami beberapa luapan pertumbuhan pada dekade terakhir ini. Untuk alasan ini, banyak perusahaan dan pengembang independen melihat penerbitan aplikasi di aplikasi Google Play atau Apple's app sebagai cara menghasilkan uang yang baik.

Hal ini, pada gilirannya, telah membanjiri play store dan app store dengan lebih dari 2 juta aplikasi. Ada ratusan dan ribuan aplikasi yang semuanya melakukan hal yang sama. Sementara beberapa dari aplikasi tersebut telah dikembangkan oleh para amatir, yang lainnya diciptakan oleh para profesional. Kompetisi cut-throat membuatnya sangat sulit bagi aplikasi baru untuk menjadi populer.

Agar mencolok, Anda harus memberikan pengalaman hebat yang memaksa pengguna memberi Anda tidak kurang dari rating bintang lima. Tidak hanya itu, tapi Anda juga harus menyingkirkan bug di aplikasi Anda secepat mungkin, sehingga pengguna yang frustrasi tidak akan memberi Anda peringkat yang buruk.

Ini mengharuskan Anda memiliki akses ke laporan bug terperinci, yang mungkin hanya jika Anda mengetahui langkah-langkah yang diikuti pengguna dan banyak detail dan log terkait perangkat lainnya. Memiliki akses ke log jaringan dan memungkinkan pengguna atau penguji beta mengajukan laporan bug langsung dari dalam aplikasi secara signifikan akan mempercepat prosesnya.

Dalam tutorial ini, Anda akan belajar tentang alat yang disebut Instabug, yang melakukan hal tersebut.

Memulai Instabug

Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu melakukan banyak pekerjaan untuk mengikuti tutorial ini dan melihat bagaimana Instabug bekerja. Seperti yang akan Anda lihat, proses integrasi cukup mudah. Anda bisa menggunakan Instabug tanpa biaya selama 14 hari pertama, jadi Anda bisa masuk dan mendaftar ke layanan ini.

Setelah mendaftar, Anda akan diminta untuk mengintegrasikan SDK ke aplikasi Anda. Saya akan menggunakan aplikasi Android untuk menampilkan semua fitur Instabug, namun Anda dapat dengan mudah mengintegrasikannya dengan aplikasi iOS native atau aplikasi Hybrid.

Anda bahkan tidak perlu memiliki aplikasi pada awalnya. Cukup unduh aplikasi sampel yang disediakan Instabug dan mulailah melihat laporan bug di dasbor Instabug Anda. Jika Anda ingin menggunakan aplikasi Anda sendiri, Anda harus membuat dua perubahan kecil untuk mengintegrasikan SDK:

Di dalam file build.gradle, tambahkan Instabug sebagai dependensi dan kemudian sinkronkan file gradle. Jika Anda telah mendownload aplikasi sampel, Anda masih harus memeriksa apakah ia meminta versi terbaru dari dependensi tersebut, yang pada saat penulisan tutorial ini adalah 4.5.0.

Langkah selanjutnya adalah menginisialisasi Instabug di dalam metode onCreate() aplikasi Anda dengan menggunakan kode berikut:

Anda dapat menemukan APP_TOKEN Anda sendiri dengan memilih tab SDK dari dasbor Instabug Anda.

Setelah melakukan dua langkah ini, Anda sekarang siap untuk mengatasi bug yang mungkin dilaporkan oleh pengguna Anda.

Instabug secara otomatis akan menambahkan beberapa hak akses ke file AndroidManifest.xml. Ini akan memungkinkan aplikasi mendapatkan informasi tentang jaringan dan koneksi WiFi. Izin lain akan memungkinkan pengguna untuk melampirkan gambar, video, dan rekaman audio dengan laporan bug mereka.

Proses mengintegrasikan SDK sama sederhana untuk aplikasi iOS dan aplikasi hybrid. Dokumentasi mudah diikuti dan mencantumkan semua langkah dengan sangat rinci.

Salah satu fitur yang sangat penting dari Instabug adalah bahwa ia berusaha keras untuk memastikan pengguna merasa sangat nyaman dengan aplikasi apa pun yang mengintegrasikan Instabug dan sepertinya tidak ada yang salah. Hal ini dicapai dengan memungkinkan Anda mengendalikan segala sesuatu mulai dari permohonan dan munculan hingga disain dan lokalitas SDK.

Secara default, SDK akan secara otomatis menggunakan lokasi perangkat saat ini. Namun, Anda dapat mengubahnya ke bahasa lain menggunakan metode setLocale(). Jika Anda menggunakan contoh aplikasi yang disediakan oleh Instabug, Anda akan melihat bahwa lokasi telah ditetapkan ke bahasa Jerman. Setelah memeriksa file SampleApplication.java, Anda akan menemukan kode berikut di dalamnya:

Ini adalah tiga metode yang berbeda untuk menentukan bahasa yang Anda inginkan untuk penggunaan SDK. Nilai lokal yang ditetapkan oleh dua panggilan pertama untuk setLocale() diganti oleh metode terakhir, dan karena itulah Anda melihat instruksi SDK dalam bahasa Jerman. Jika Anda ingin SDK menggunakan lokasi perangkat saat ini, Anda dapat menghapus semua baris ini dari file SampleApplication.java. Petunjuk serupa untuk menentukan lokasi juga tersedia untuk iOS dan aplikasi hybrid.

Secara default, SDK dipanggil saat pengguna Anda menggoyang perangkat mereka. Instabug juga memungkinkan Anda untuk mengontrol bagaimana SDK harus dipanggil. Ini bisa membantu saat Anda menggunakan fitur goyang untuk beberapa tujuan lain di aplikasi Anda.

Anda juga dapat mengatur agar SDK dipanggil saat mengambil tangkapan layar biasa, tangkapan dua jari dari kanan ke kiri, atau menekan tombol mengambang yang ditunjukkan di atas UI aplikasi Anda. Dokumentasi menyediakan banyak informasi tambahan tentang cara mengubah acara pemanggilan saat runtime atau meminta SDK untuk aplikasi Android, iOS dan hybrid secara manual.

Anda juga dapat mengontrol desain SDK untuk membuat pengalaman pelaporan bug semulus mungkin. Instabug memungkinkan Anda untuk memilih dari tema terang atau gelap, tentukan warna primer untuk elemen UI SDK, dan kendalikan posisi tombol mengambang yang digunakan untuk memanggil SDK.

Dokumentasi menyediakan semua langkah untuk mengendalikan disain SDK dengan sangat rinci untuk aplikasi Android, iOS dan hybrid. Tim Instabug telah memastikan bahwa pengguna Anda tidak merasa bahwa mekanisme pelaporan bug tidak pada tempatnya saat menggunakan aplikasi Anda.

Terkadang, Instabug juga akan menggunakan popup untuk membantu pengguna dengan sesuatu atau untuk mengumpulkan data pengguna. Karena popup adalah bagian besar dari keseluruhan pengalaman pengguna, Instabug memungkinkan Anda memiliki kontrol penuh atas popup, termasuk kapan harus muncul atau jika popup tidak muncul sama sekali.

Misalnya, popup pesan intro hanya muncul saat panjang sesi pengguna pertama berjalan lebih dari 30 detik. Jika pengguna memanggil SDK sebelum itu, popup tidak muncul sama sekali. Anda juga memiliki pilihan untuk menonaktifkan popup pengantar yang sepenuhnya menggunakan baris berikut:

Anda juga dapat menampilkan popup pada waktu tertentu dengan menggunakan baris berikut:

Dokumentasi ini memberikan rincian lebih lanjut tentang cara mengendalikan popup lain di dalam aplikasi Android, iOS dan hybrid.

Instabug Mengirim Banyak Data Dengan Laporan Bug

Setiap kali pengguna mengirim laporan crash atau bug dari aplikasi Anda, Instabug mengumpulkan sebanyak mungkin informasi yang relevan tentang bug atau benturan yang mungkin terjadi. Semua laporan terperinci ini memungkinkan Anda men-debug masalah dengan mudah dan menyingkirkan bug dan kerusakan yang terjadi di aplikasi Anda dengan cepat.

Instabug memungkinkan Anda mengidentifikasi pengguna yang mengirim laporan bug sehingga Anda dapat berkomunikasi dengan mereka tentang bug tersebut. Secara default, Instabug meminta pengguna untuk email mereka saat mereka mengirimkan laporan bug. Namun, Anda juga bisa mengatur email dan username sendiri. Setelah Anda menetapkan nilai ini, SDK tidak akan meminta email lagi saat pengguna mengirimkan laporan bug.

Anda juga dapat melampirkan atribut khusus ke pengguna Anda, dan atribut ini akan ditampilkan kepada Anda di dasbor Instabug. Atribut khusus ini, serta atribut lainnya seperti tingkat OS dan dimensi layar yang ditetapkan secara otomatis oleh Instabug, dapat membantu Anda memfilter laporan bug yang terjadi hanya pada perangkat dengan tingkat OS tertentu, dll. Dokumentasi Instabug mencakup fitur ini dengan sangat rinci untuk aplikasi Android, iOS dan hybrid.

Instabug Sends a Lot of Data with Bug Reports

Seperti yang bisa Anda lihat di screenshot di atas, saya telah mengaburkan teks di dalam tombol pertama. Semua pengguna yang ingin mengirimkan laporan bug akan dapat mengaburkan informasi sensitif dari tangkapan layar yang mereka kirim kepada Anda.

Memiliki akses ke berbagai jenis log bisa berjalan jauh saat mencari tahu bagaimana cara menyingkirkan bug di aplikasi Anda. Untuk alasan ini, Instabug mengirimkan semua jenis log dengan laporan bug. Anda mendapatkan akses ke konsol log serta log jaringan. Log jaringan menyediakan informasi tentang setiap permintaan beserta tanggapannya.

Selain log, Instabug juga mencatat semua langkah yang dilakukan pengguna untuk membantu Anda mereproduksi bug di akhir Anda. Anda juga dapat mencatat aktivitas pengguna khusus dengan setiap laporan bug. Satu hal penting yang perlu diingat adalah bahwa jumlah entri log dan langkah pengguna yang dikirim kembali kepada Anda oleh Instabug dibatasi masing-masing 1.000.

Instabug Logs

Beberapa bug yang dilaporkan pengguna Anda terkait dengan berbagai masalah UI. Mereka mungkin tidak melihat sebuah tombol, atau menu aplikasi yang mungkin hilang di beberapa pilihan. Bagaimanapun, memiliki akses ke hierarki tampilan bisa sangat membantu bila Anda ingin mencari tahu apa yang salah.

Ada beberapa hal yang mungkin menyebabkan tersembunyinya tombol atau elemen lainnya dari pengguna. Alasan ini mencakup tombol yang tersembunyi di balik beberapa elemen UI lainnya, atau berada di luar batas pandang orang tua, dll. Alasan yang mendasari dapat dengan mudah dipikirkan dengan melihat hierarki tampilan yang dihasilkan oleh Instabug.

Instabug View Hierarchy

Seperti yang dapat Anda lihat pada gambar di atas, mengklik elemen UI mana pun akan menyorotnya di sisi kanan dan menampilkan informasi penting seperti lebar, tinggi, dan padding yang diterapkan padanya. Ini bisa jadi sangat penting saat melakukan debug terhadap masalah yang berhubungan dengan UI. Instabug juga memungkinkan Anda memperbesar dan memperkecil tampilan hierarki.

Anda juga bisa mengontrol jumlah layer yang Anda inginkan Instabug untuk membuat dan jarak antar lapisan yang berbeda. Dengan cara ini, Anda akan dapat dengan mudah melakukan debug antar muka pengguna dengan ratusan elemen.

Instabug View Hierarchy

Semua informasi yang dikumpulkan Instabug ini akan cukup untuk menyingkirkan hampir semua bug yang mungkin Anda hadapi. Pada saat yang sama, memiliki akses ke tangkapan layar dari aplikasi, rekaman video bug, atau catatan suara oleh pengguna yang menjelaskan masalah yang mereka hadapi dapat memberikan konteks tambahan yang mungkin hilang di beberapa bug kompleks.

Instabug selalu mengirimkan tangkapan layar yang diambil saat SDK dipanggil. Selain itu, pengguna dapat memasang tangkapan layar ekstra dari aplikasi, gambar dari galeri, catatan suara, atau rekaman layar. Pengguna diperbolehkan melampirkan hingga tiga file, masing-masing bisa memiliki ukuran 5 MB.

Ikhtisar Dasbor Instabug

Dasbor Instabug memberi Anda daftar semua anggota tim dan log aktivitas untuk memberi gambaran kasar tentang apa yang setiap orang dalam tim belakangan ini. Satu bagian dari dasbor juga menentukan jumlah bug baru, dalam proses dan bug tertutup dan laporan kerusakan. Demikian pula, Anda juga dapat melihat jumlah obrolan baru dan tertutup serta survei yang dipublikasikan dan yang dijeda.

Instabug Dashboard

Selain alat untuk membantu Anda menyingkirkan bug di aplikasi Anda secara efisien, Instabug juga menawarkan banyak fitur lainnya. Komunikasi yang efisien dengan pengguna atau penguji beta aplikasi Anda terkadang menjadi sulit. Tidak semua pengguna akan bersedia untuk terus beralih antara aplikasi dan email Anda untuk mengkomunikasikan masalah mereka. Tim Instabug memahami hal ini, dan itulah sebabnya ia menawarkan obrolan dalam aplikasi. Anda sekarang dapat berbicara dengan pengguna langsung dari dalam aplikasi.

Banyak pengguna melampiaskan frustrasi mereka dengan sebuah aplikasi di ulasan pada app stores. Peringkat dan ulasan bintang satu tersebut dapat mengusir pengguna baru yang potensial dari aplikasi Anda. Memberi pengguna Anda opsi obrolan dalam aplikasi dapat mempertahankan peringkat Anda saat membantu Anda menjawab semua pertanyaan dengan cepat. Anda dapat mengubah obrolan yang Anda lakukan dengan pengguna menjadi laporan bug dan meneruskannya ke tim pengembang untuk mendapatkan resolusi cepat. Instabug juga memungkinkan Anda mengirim pesan yang dapat ditindaklanjuti ke pengguna Anda, seperti tautan untuk mengunduh versi terbaru aplikasi Anda.

Instabug In-App Chat

Anda juga dapat membuat survei dan mengirimkannya ke pengguna aplikasi Anda yang berbeda menggunakan Instabug. Survei dapat memiliki bidang teks atau beberapa pilihan untuk dipilih pengguna Anda. Anda dapat menjalankan survei kapan pun Anda ingin mengumpulkan informasi tentang pola penggunaan umum aplikasi Anda atau meminta saran dari pengguna tentang cara memperbaiki aplikasi. Anda akan dapat mengakses tanggapan terhadap setiap survei yang telah Anda publikasikan di dasbor.

Anda mungkin tidak ingin mengirim survei yang Anda buat ke semua pengguna aplikasi Anda. Instabug memungkinkan Anda mengirim survei yang ditargetkan hanya untuk subkumpulan pengguna Anda. Dengan kata lain, survei hanya akan dikirim ke pengguna yang memenuhi syarat tertentu. Jika tidak ada kondisi yang ditentukan, survei akan dikirim ke semua orang secara default.

Instabug Survey

Fitur dan Integrasi Pihak Ketiga

Ada kemungkinan perusahaan Anda menggunakan lebih dari satu alat saat mengembangkan aplikasi. Misalnya, Anda mungkin menggunakan Slack untuk berkolaborasi dan berkomunikasi efektif di dalam tim dan Trello untuk manajemen proyek. Demikian pula, Anda mungkin menggunakan JIRA sebagai alat pelacak masalah dan Zendesk untuk menawarkan dukungan pelanggan. Instabug menawarkan integrasi untuk semua alat ini dan memungkinkan Anda untuk melacak semuanya dari satu lokasi pusat.

Dengan begitu banyak integrasi, Anda dapat terus menggunakan semua alat yang telah Anda gunakan untuk pengembangan tanpa menambahkan gesekan yang tidak perlu. Sebagai contoh, pengguna dan penguji beta Anda dapat menyimpan link laporan bug dan memberikan masukan langsung dari dalam aplikasi, namun jika Anda telah mengintegrasikan JIRA dengan Instabug, semua laporan bug ini akan masuk ke proyek JIRA Anda secara otomatis.

Pada bagian ini, saya hanya menamai beberapa layanan yang bisa diintegrasikan dengan Instabug. Anda dapat mengakses keseluruhan daftar alat untuk integrasi dengan Instabug di Hub Integrasi.

Mengembangkan aplikasi mobile adalah proses yang berkelanjutan. Anda akan secara teratur merilis versi baru dari aplikasi Anda, dan setiap versi akan memiliki fitur dan bug tersendiri. Beberapa langkah dalam siklus pengembangan aplikasi bersifat berulang, dan Anda dapat mengotomatisasi mereka untuk menghemat waktu yang berharga.

Dengan banyaknya perusahaan yang bersaing untuk mendapatkan lebih banyak aplikasi di app stores, penting bagi Anda dan tim Anda untuk bergerak cepat dan menghemat waktu. Dengan mengingat kebutuhan ini, Instabug memungkinkan Anda mengotomatisasi banyak tugas.

Misalnya, Anda dapat menyiapkan Instabug untuk memberi tahu pengguna secara otomatis saat bug yang mereka laporkan telah diperbaiki. Demikian pula, Anda mungkin ingin berterima kasih kepada pengguna kapan pun mereka melaporkan bug baru atau menetapkan laporan bug yang termasuk dalam kategori tertentu ke pengembang atau tim tertentu.

Membiarkan Instabug menangani semua tugas berulang ini untuk Anda dapat menghemat sebagian dari waktu berharga Anda, yang dapat dimanfaatkan untuk melakukan sesuatu yang lebih produktif.

Pemikiran Akhir

Instabug adalah alat yang luar biasa yang dapat membantu pengguna memberikan masukan dan laporan bug dalam aplikasi yang hebat dari aplikasi Anda secara langsung. Seperti yang Anda lihat di tutorial, mengintegrasikan Instabug dalam aplikasi yang ada hanya membutuhkan waktu beberapa menit. Instabug melakukan semua pengangkatan berat untuk Anda.

Layanan ini difokuskan sepenuhnya pada peningkatan pengalaman pengguna Anda. Dengan mengingat tujuan ini, Instabug memberi Anda akses ke banyak opsi yang mengendalikan semuanya dari cara pengguna dapat meminta SDK ke warna utama dari elemen UI yang berbeda yang ditambahkan oleh SDK. Ini secara signifikan meningkatkan pengalaman pengguna, dan tidak ada apa pun tentang mekanisme pelaporan bug yang tampaknya tidak pada tempatnya.

Selain meningkatkan pengalaman pengguna, Instabug juga membuat proses debugging menjadi lebih mudah. Laporan bug terperinci dengan semua log dan informasi tentang perangkat pengguna dapat secara signifikan mengurangi waktu yang dibutuhkan tim pengembang untuk menyingkirkan bug di aplikasi. Kemampuan untuk berintegrasi dengan begitu banyak alat juga mempermudah penggunaan layanan pihak ketiga yang berbeda bersamaan, tanpa menambahkan gesekan yang tidak perlu.

Singkatnya, Instabug memiliki segala sesuatu yang mungkin Anda perlukan untuk memungkinkan penguji dan pengembang beta Anda bekerja sama dan menundukkan semua bug di aplikasi Anda. Sebaiknya Anda mendaftar ke Instabug untuk melihat apakah ada perbedaan pada proses pengembangan aplikasi mobile Anda. Layanan ini bebas untuk digunakan selama 14 hari pertama, jadi Anda tidak perlu kehilangan apapun dengan mencobanya.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.