7 days of WordPress plugins, themes & templates - for free!* Unlimited asset downloads! Start 7-Day Free Trial
Advertisement
  1. Code
  2. International Women's Day

10 Hal yang Dapat Dilakukan Pria untuk Mendukung Wanita dalam Teknologi

Scroll to top
Read Time: 9 mins

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Muhammad Naufal (you can also view the original English article)

Meskipun tidak sedikit buku, seminar, artikel, dll yang dibuat untuk membantu wanita dapat berhasil di tempat kerja yang didominasi pria, ada sedikit informasi berharga yang dirancang untuk membantu pria mengubah sikap dan perilaku mereka untuk mempromosikan kesetaraan antara laki-laki dan perempuan di tempat kerja.

Ini adalah masalah yang harus diselesaikan, wanita tidak akan pernah mencapai kesetaraan di tempat kerja atau dalam hidup jika mereka satu-satunya yang bekerja untuk hal itu. Pria harus menjadi bagian dari solusi. Ini adalah solusi yang layak diperjuangkan ketika Anda mempertimbangkan bahwa, menurut sebuah studi oleh National Center for Women & Information Technology, perusahaan yang memiliki kesetaraan antara laki-laki dan perempuan menunjukkan dinamika dan produktivitas tim yang unggul, berkinerja lebih baik secara finansial, dan menghasilkan tim yang sesuai dengan jadwal dan anggaran yang rendah. Skenario yang menguntungkan untuk semua orang!

Jadi bagaimana pria bisa menjadi bagian dari solusi? Bagaimana mereka bisa menjadi sekutu bagi wanita di industri yang didominasi pria seperti teknologi, di mana jumlah wanita itu kecil dan di mana mereka pasti merasa kalah jumlah dan terisolasi? Untuk menghormati Hari Perempuan Internasional, dengan tema #PressforProgress, saya menawarkan 10 hal yang dapat dilakukan pria untuk mendukung wanita di tempat kerja dalam bidang teknologi.


Sumber Gambar Envato Elements Stock Photo

1. Memahami Apa Itu Hak Istimewa dan Menerima Bahwa Anda Milikinya

Sebelum pria dapat berpikir untuk menjadi sekutu bagi wanita dalam pencarian kita untuk kesetaraan, pertama-tama Anda harus mengakui posisi istimewa Anda di tempat kerja dan di masyarakat secara keseluruhan.

Sekarang saya tahu ini adalah hal yang sulit bagi banyak orang untuk mengerti, apalagi menerimanya. Jadi biarkan saya pertama mendefinisikan apa yang saya maksud dengan hak istimewa dalam konteks ini. Hak istimewa adalah "hak istimewa, keuntungan, atau kekebalan yang diberikan atau hanya tersedia untuk orang atau kelompok tertentu dan bukan untuk orang lain." Dalam kaitannya dengan jenis kelamin, terlahir sebagai laki-laki - terutama kulit putih, heteroseksual, dan Kristen di negara industri, memberi sejumlah besar hak istimewa dibandingkan dengan pria dan wanita dari etnis lain, agama, dll. Tapi ini tidak berarti Anda belum bekerja keras untuk mencapai apa yang Anda miliki, itu tidak membatalkan tantangan yang Anda secara pribadi harus diatasi dalam hidup Anda, juga tidak membuat Anda bersalah atas apa pun!

Maksudnya adalah bahwa sebagai akibat dari struktur ketidakadilan yang keliru hal tersebut bukan karena kesalahan Anda, bahkan sebelum Anda mulai bekerja menuju tujuan Anda, Anda sudah berada di depan pemain lain dalam game ini. Ini berarti bahwa orang-orang yang tidak dilahirkan dengan kombinasi karakteristik unik dan tanpa disengaja Anda harus mengatasi berbagai rintangan dan terkadang peluang yang tampaknya tidak dapat diatasi hanya untuk sampai ke titik awal Anda. Itu berarti, dengan kata lain, bahwa beberapa orang harus bekerja lebih keras untuk peluang yang sama yang mungkin secara otomatis bisa Anda dapatkan.

Ini juga berarti mengambil tanggung jawab untuk mencari tahu bagaimana konfigurasi di lapangan bermain mempengaruhi semua pemain. Dan lebih dari apa pun, sebagai seseorang yang diuntungkan dari hak istimewa, itu berarti memiliki rasa iba kepada orang lain dengan hak istimewa yang kurang dan mengambil langkah aktif untuk membantu dan mendukung mereka ketika Anda bisa.

Jika Anda tidak mengerti apa yang saya katakan, berikut dua video yang cukup efektif menunjukkan bagaimana hak istimewa bekerja:


Jika Anda ingin mengetahui tingkat hak istimewa Anda, Anda dapat mencoba kuis ini.

2. Kenali Bahwa Ketidaksetaraan Itu Memiliki Lebih Dari Satu Bentuk

Meskipun sebagian besar perempuan menghadapi beberapa bentuk ketidaksetaraan di tempat kerja, tidak semua wanita menghadapinya dengan cara yang sama. Itu karena diskriminasi yang dihadapi wanita di tempat kerja mungkin tumpang tindih dengan identitas lainnya: yaitu ras, kelas, etnis, agama, dll.

Jika feminisme memperjuangkan hak-hak perempuan dan mempromosikan kesetaraan antara kedua jenis kelamin, pertanyaan-pertanyaan feminisme interseksional bagaimana identitas-identitas lain yang disebutkan di atas mempengaruhi cara perempuan mengalami diskriminasi.

Seorang wanita kulit putih, misalnya, mungkin didiskriminasi karena jenis kelaminnya tetapi memiliki keuntungan ras di sisinya. Namun, seorang wanita keturunan Afrika dapat didiskriminasi karena jenis kelamin mereka, etnis mereka, dan lain sebagainya.

Mendukung wanita di tempat kerja dibidang teknologi berarti memahami bahwa jenis kelamin kadang-kadang bersinggungan dan membutuhkan tingkat kesadaran dan tindakan yang berbeda untuk mengatasinya secara efektif.

3. Hire, Bayar, Promosikan

Banyak masalah yang dihadapi perempuan dalam teknologi dimulai dengan praktik perekrutan. Jika Anda berada dalam posisi untuk menyewa perusahaan Anda, Anda dapat memperluas cakupan Anda untuk menemukan kandidat wanita yang cocok dengan menghadiri pameran pekerjaan perguruan tinggi di semua perguruan tinggi wanita dan menjangkau organisasi profesional yang diarahkan untuk wanita. Selain itu, untuk meningkatkan kemungkinan mencapai keragaman wanita yang lebih besar, Anda dapat mencari organisasi profesional yang melayani etnis minoritas.

Bahkan jika Anda tidak dalam posisi untuk menyewa perusahaan Anda, Anda masih dapat memengaruhi praktik perekrutan perusahaan Anda dengan meningkatkan kesadaran akan perlunya mempekerjakan keragaman bakat yang lebih besar. Anda mungkin melakukan ini dengan meneliti kumpulan bakat yang relevan dan menyarankan bahwa departemen perekrutan Anda menganggap mereka sebagai opsi yang layak.

4. Advokasi untuk Kebijakan Tempat Kerja yang Adil

Mendapatkan keragaman wanita di pintu adalah awal yang baik untuk perusahaan teknologi apa pun, tetapi untuk menjaga mereka di sana, sekutu laki-laki diperlukan untuk memperjuangkan kebijakan tempat kerja yang adil.

Salah satu kebijakan yang paling penting mendukung kompensasi yang adil dan adil dengan menetapkan pedoman gaji transparan berdasarkan kriteria seperti tingkat pendidikan dan keterampilan, tingkat kinerja, dan harga pasar yang sedang berjalan. Kebijakan lain bermanfaat bagi semua orang — seperti jam kerja yang fleksibel, bekerja dari rumah, program cuti melahirkan dan paternitas yang murah hati, dan perawatan anak di tempat. Mereka juga merupakan jenis praktik yang dapat bermanfaat khusus bagi perempuan, yang sering menjadi pengasuh utama dalam keluarga.

5. Ambil Cuti Orang Tua

Ketika wanita usia subur bergabung dengan angkatan kerja, salah satu kesulitan besar yang mereka hadapi adalah bagaimana menyeimbangkan ibu dengan aspirasi profesional dan harapan perusahaan mereka. Bahkan, perusahaan sering ragu untuk mempekerjakan wanita karena asumsi bahwa mereka akan pergi setelah mereka memiliki bayi.

Di dunia ideal yang kami jalani, untuk rumah tangga dengan dua orang tua, cuti orang tua bukan hanya masalah wanita, tetapi masalah yang dibagikan oleh pasangan.

Selain mengadvokasi kebijakan tempat kerja yang adil, jika lebih banyak laki-laki angkat bicara dan berkeras untuk mengambil cuti orang tua untuk berbagi kewajiban sebagai orang tua secara adil, ini akan mengurangi stigma untuk mengambil cuti bagi perempuan dan laki-laki. Ini akan membantu memberantas bias keibuan terhadap mempekerjakan wanita, karena baik wanita maupun pria akan dianggap berpotensi untuk mengambil cuti dari pekerjaan untuk merawat anak-anak mereka.

6. Tawarkan untuk Mentor atau Sponsor

Mentor dan sponsor sangat penting untuk kemajuan karier — dan di dunia teknologi, pria 50% lebih mungkin dibandingkan wanita untuk memiliki mentor atau sponsor yang dapat membantu membimbing jalur karier mereka dan mendukung mereka dalam mencari peluang baru.

Elizabeth Borges adalah manajer senior untuk program kepemimpinan dan jaringan 12 bulan yang disebut EverwiseWomen. Dia menyarankan bahwa pria yang bekerja di bidang teknologi dapat membuat perbedaan besar dengan mencari wanita junior berpotensi tinggi untuk menjadi mentor atau sponsor.

Untuk menjadi seorang mentor, dia berkata kepada:

Set up waktu dengan rekan junior untuk memberikan umpan balik tentang apa yang dia lakukan dengan baik dan di mana dia bisa meningkatkan. Tanyakan padanya tantangan pekerjaan apa yang dia hadapi dan bantu membimbingnya melaluinya.

Untuk menjadi sponsor, sekutu laki-laki dapat:

Identifikasi seorang wanita yang melakukan pekerjaan luar biasa, yang bisa mendapatkan keuntungan dari lebih banyak visibilitas dengan para pemimpin senior. Rencanakan sebuah proyek peregangan yang dapat Anda tetapkan atau kerjakan dengannya untuk membantunya mendapatkan visibilitas itu, dan membantunya memperluas persepsinya sendiri tentang apa yang dapat dilakukannya.

7. Perhatikan Pelecehan

Jika ada hal-hal yang telah kami pelajari dari gerakan #MeToo dan Time's Up yang membuat dunia menggelegar di tahun 2017, itu adalah pelecehan seksual dan penyerangan yang merajalela di tempat kerja. Perempuan sudah cukup dan tidak lagi siap untuk menderita dalam keheningan.

Jika pria yang memiliki hati nurani yang baik di industri teknologi harus mendukung sekutu bagi wanita, itu tidak cukup untuk menghindari pelecehan yang jelas seperti sindiran seksual, lelucon seksis, atau mengomentari penampilan wanita. Pria juga harus memiliki keberanian untuk menyoroti dan melaporkan situasi di mana pelecehan terjadi. Keheningan dalam menghadapi pelecehan atau pelecehan gender mengomunikasikan keterlibatan dengan pelaku dan mengisolasi serta mendemoralisasi korban.

Sekutu laki-laki harus menuntut kebijakan toleransi nol untuk pelecehan di tempat kerja dan mengkodifikasi posisi ini dengan prosedur dan pelatihan tentang hukum, serta strategi yang disarankan untuk saksi dan korban tentang bagaimana bereaksi.

Sumber Gambar Envato Elements Stock Photo

8. Berikan Kredit Wanita untuk Ide-Ide Mereka

Istilah lain yang memperoleh mata uang tahun lalu adalah "hepeating", dipopulerkan oleh astronom dan profesor fisika Nicole Gugliucci. Dia tweeted tentang hepeating setelah teman-temannya menciptakan istilah untuk menggambarkan skenario di mana wanita berbagi ide mereka di tempat kerja dan bertemu dengan diam dan ketidakpedulian. Kemudian, segera setelah itu, gagasan yang sama diajukan oleh seorang pria yang mengklaimnya sebagai miliknya, dan semua orang menyetujui dengan antusias.

Praktik yang menyebalkan dan membuat frustrasi ini menyentak dengan begitu banyak orang sehingga tweet Gugliucci menerima 200.000 like dan 65.000 retweet.

Menurut Washington Post, wanita baru-baru ini datang dengan strategi yang disebut "amplifikasi" untuk menghentikan hal ini terjadi. Amplifikasi terjadi ketika wanita lain di ruangan mendengarkan dan mengulangi poin-poin penting yang dibuat oleh rekan wanita selama pertemuan dan memberikan kredit kepada wanita yang muncul dengan ide, memaksa orang lain di ruangan untuk mengingat kontribusi dan siapa yang membuatnya .

Ini adalah sesuatu yang sekutu laki-laki untuk perempuan di bidang teknologi dapat benar-benar berlatih sendiri, terutama mengingat bahwa tidak mungkin bahwa perempuan di bidang teknologi mungkin memiliki sekutu perempuan lain di dalam ruangan.

9. Jangan Mengganggu

Terlepas dari ide-ide mereka dicuri oleh rekan-rekan pria, beberapa penelitian menunjukkan bahwa ketika datang ke pertemuan, wanita lebih mungkin daripada pria lain untuk terganggu dan dibicarakan oleh rekan pria.

Tidak banyak yang bisa dikatakan di sini, selain tidak melakukannya. Itu kasar, tidak sopan, dan tidak pantas menjadi sekutu!

10. Bicara

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi perempuan dalam menghadapi seksisme di tempat kerja adalah keheningan dari orang-orang yang memiliki hati nurani yang baik. Seringkali, pria diam karena mereka tidak tahu cara merespons. Tetapi pria perlu menyadari bahwa ketika mereka diam, keheningan mereka ditafsirkan sebagai dukungan untuk perilaku buruk orang lain.

Menjadi sekutu bagi wanita berarti menyadari semua bentuk ketidakadilan yang dihadapi wanita dan mengambil tindakan untuk meminta pertanggungjawaban pelaku dan untuk mendukung korban.

Kesimpulan

Perempuan di tempat kerja teknologi tidak membutuhkan penyelamat laki-laki, tetapi mereka tentu saja dapat menggunakan sekutu dan hati nurani pendukung yang mendukung. Para sekutu ini bersedia menahan diri dan rekan-rekan mereka bertanggung jawab dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih sehat dan lebih adil bagi semua orang — hanya karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Advertisement
Did you find this post useful?
Want a weekly email summary?
Subscribe below and we’ll send you a weekly email summary of all new Code tutorials. Never miss out on learning about the next big thing.
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.